Akibat Kekurangan Vaksin Dan Ledakkan Kasus Baru Virus Corona, Mumbai Lockdown Lagi

Wilayah metropolitian Mumbai/Net

Di tengah ledakan kasus virus corona dan kekurangan pasokan vaksin, negara bagian India, Maharashtra, terpaksa melakukan penguncian kembali pada Sabtu akhir pekan ini.

Meroketnya kasus virus corona di India tak lepas dari lengahnya pemerintah dengan sejumlah festival keagamaan massal, demonstrasi politik, dan penonton di pertandingan kriket. Bahkan, negara terpadat kedua di dunia itu telah menambahkan lebih dari satu juta infeksi baru sejak akhir Maret.

Setelah penguncian setahun yang lalu menyebabkan kesengsaraan yang meluas dan melanda perekonomian selama enam tahun, pemerintah pusat sangat ingin menghindari penutupan kedua yang sangat tidak populer.

Tetapi banyak negara bagian yang memperketat 'sekrup', khususnya episentrum Maharashtra dan ibukotanya Mumbai, di mana restoran tutup dan pertemuan publik lebih dari lima orang dilarang.

Setiap akhir pekan, mulai dari Sabtu (10/4) hingga akhir April, 125 juta orang di negara bagian itu terkurung di rumah mereka kecuali berbelanja makanan, obat-obatan, atau bepergian.

"Saya sama sekali tidak mendukung penguncian, tetapi saya kira pemerintah tidak punya pilihan lain," kata profesional media Neha Tyagi, kepada AFP di Mumbai.

"Penguncian ini bisa benar-benar dihindari jika orang menganggap virus itu serius," lanjutnya.

Aturan baru juga membuat Kriket dimainkan secara tertutup - termasuk Liga Utama India yang sukses besar, yang dimulai Jumat - dan di banyak negara bagian termasuk di ibu kota New Delhi, jam malam kembali diberlakukan.

Kedelapan tim di IPL, yang termasuk bintang internasional top olahraga, berada dalam gelembung bio yang ketat dan empat pemain sejauh ini dinyatakan positif.

Distrik Raipur, rumah bagi ibu kota negara bagian Chhattisgarh, berada di bawah penguncian 10 hari dan tidak ada yang diizinkan memasuki daerah tersebut kecuali melakukan layanan penting.

Upaya India untuk memvaksinasi 1,3 miliar penduduknya juga tampaknya akan menimbulkan masalah, dengan hanya 94 juta suntikan yang disediakan sejauh ini dan stok menipis.

Di kota besar Mumbai, 25 dari 71 rumah sakit swasta yang mengelola suntikan kehabisan pasokan pada Kamis, kata pihak berwenang kota.

Situasi di pusat inokulasi yang dikelola pemerintah tidak jauh lebih baik, dengan rumah sakit lapangan raksasa dengan 1.000 tempat tidur menolak orang yang datang untuk dosis pertama mereka pada Jumat pagi.

Pemerintah kota men-tweet bahwa kekurangan itu "karena tidak diterimanya stok" dari pemerintah nasional.

The Times of India melaporkan pada hari Jumat bahwa rata-rata negara bagian memiliki stok tersisa lebih dari lima hari, menurut data kementerian kesehatan, dengan beberapa daerah sudah bergulat dengan kekurangan yang parah.

Namun pemerintah pusat menuduh beberapa negara bagian - yang dijalankan oleh partai oposisi - "mengalihkan perhatian dari kegagalan mereka" dan bermain politik.

"Tidak benar untuk mengatakan bahwa ada kekurangan vaksin. Vaksin telah tersedia untuk semua negara bagian sesuai dengan kebutuhan mereka," kata Menteri Dalam Negeri Amit Shah pada hari Jumat.

Sementara CEO Serum Institute of India, pembuat vaksin terbesar di dunia berdasarkan volume, telah memperingatkan bahwa kapasitas produksi "sangat tertekan".

Negara-negara miskin, serta beberapa negara kaya, sangat bergantung pada Serum untuk pasokan vaksin AstraZeneca, tetapi bulan lalu New Delhi mengerem ekspor untuk memprioritaskan kebutuhan domestik.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Kok Jadi Kontroversial, Padahal Begini Test Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK

Selasa, 11 Mei 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Pemerintah Harusnya Jaga Perasaan Rakyat

Selasa, 11 Mei 2021

Artikel Lainnya

Buat Aksi Solidaritas Palestina Di Kawasan, Jokowi Sampaikan Pernyataan Bersama Sultan Bolkiah Dan PM Muhyiddin
Dunia

Buat Aksi Solidaritas Palest..

17 Mei 2021 23:56
Militer Israel Akui Sudah Serang Kapal Selam Hamas Di Dekat Pantai Gaza
Dunia

Militer Israel Akui Sudah Se..

17 Mei 2021 20:24
Jalur Gaza Dibombardir, AS Sepakati Paket Penjualan Senjata Ratusan Juta Dolar Ke Israel
Dunia

Jalur Gaza Dibombardir, AS S..

17 Mei 2021 19:59
Erdogan Telepon Paus Fransiskus, Desak Bantu Akhiri Agresi Militer Israel
Dunia

Erdogan Telepon Paus Fransis..

17 Mei 2021 19:01
India Bersiap Hadapi Bencana Angin Topan Besar Di Tengah Derita Tsunami Covid-19
Dunia

India Bersiap Hadapi Bencana..

17 Mei 2021 17:12
Save the Children: Tiga Anak Di Gaza Terluka Setiap Satu Jam
Dunia

Save the Children: Tiga Anak..

17 Mei 2021 16:56
Konflik Israel-Hamas Merembet Ke Belanda, Monumen Pembantaian Warga Yahudi Jadi Korban Vandalisme
Dunia

Konflik Israel-Hamas Merembe..

17 Mei 2021 16:55
Kasus Covid-19 Menurun Turki Buka Pembatasan Bertahap, Pesta Pernikahan Tetap Dilarang
Dunia

Kasus Covid-19 Menurun Turki..

17 Mei 2021 16:37