Rusia Peringatkan Amerika: Demi Kebaikan, Menjauhlah Dari Laut Hitam

Kapal perusak Amerika di Laut Hitam/Net

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Ryabkov memperingatkan agar Washington menjauh dari wilayah Laut Hitam dan menghentikan provokasi mereka di sana.

Berbicara pada konferensi pers di Moskow pada hari Selasa (13/4), Ryabkov mengatakan bahwa AS dengan sengaja mengirim kapal perang mereka ke Laut Hitam untuk melakukan provokasi.

"Kapal perang Amerika sama sekali tidak ada hubungannya di dekat pantai kami. Ini murni tindakan provokatif yang mereka lakukan, provokatif dalam arti yang sebenarnya. Mereka menguji kekuatan kami, mempermainkan saraf kami. Mereka tidak akan berhasil," katanya, seperti dikutip dari Anadolu Agency, Selasa (13/4).

Ryabkov juga menuduh AS merasa seperti penguasa lautan, mewarisi Inggris Raya dari era lain. Washington harus memahami bahwa 'risiko insiden sangat tinggi'.

"Kami memperingatkan AS bahwa lebih baik menjauh dari Krimea, dari pantai Laut Hitam kami. Itu demi kebaikan mereka sendiri," kata diplomat itu.

Ryabkov kemudian mengecam AS dan NATO karena telah 'mengubah Ukraina menjadi tong mesiu', mengatakan AS dan negara-negara NATO lainnya telah melakukan kegiatan militer di wilayah Ukraina selama bertahun-tahun, yang menimbulkan ancaman serius bagi keamanan Rusia.

Menanggapi peringatan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken yang mengatakan bahwa jika Rusia bertindak 'agresif atau sembrono' terhadap Ukraina, itu akan dibayar dengan harga dan konsekuensi, Ryabkov mengatakan Rusia akan terus melindungi penduduk berbahasa Rusia di Donbas, timur Ukraina.

"Pertama, kami telah bekerja dengan baik pada apa yang telah mereka lakukan sejauh ini. Kedua, kami beradaptasi dengan sangat baik. Kami hanya membela kepentingan kami, kami sedang memikirkan kepentingan populasi berbahasa Rusia," katanya.

Ancaman apa pun hanya memperkuat keyakinan Rusia bahwa ia berada di jalur yang benar.

Konflik di tenggara Ukraina telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir. Kyiv dan separatis saling menuduh melanggar gencatan senjata.  

Ukraina juga menuduh Rusia menarik pasukan ke perbatasan, sementara Moskow mengatakan itu adalah tanggapan atas tindakan provokatif Kyiv.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Kok Jadi Kontroversial, Padahal Begini Test Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK

Selasa, 11 Mei 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Pemerintah Harusnya Jaga Perasaan Rakyat

Selasa, 11 Mei 2021

Artikel Lainnya

Buat Aksi Solidaritas Palestina Di Kawasan, Jokowi Sampaikan Pernyataan Bersama Sultan Bolkiah Dan PM Muhyiddin
Dunia

Buat Aksi Solidaritas Palest..

17 Mei 2021 23:56
Militer Israel Akui Sudah Serang Kapal Selam Hamas Di Dekat Pantai Gaza
Dunia

Militer Israel Akui Sudah Se..

17 Mei 2021 20:24
Jalur Gaza Dibombardir, AS Sepakati Paket Penjualan Senjata Ratusan Juta Dolar Ke Israel
Dunia

Jalur Gaza Dibombardir, AS S..

17 Mei 2021 19:59
Erdogan Telepon Paus Fransiskus, Desak Bantu Akhiri Agresi Militer Israel
Dunia

Erdogan Telepon Paus Fransis..

17 Mei 2021 19:01
India Bersiap Hadapi Bencana Angin Topan Besar Di Tengah Derita Tsunami Covid-19
Dunia

India Bersiap Hadapi Bencana..

17 Mei 2021 17:12
Save the Children: Tiga Anak Di Gaza Terluka Setiap Satu Jam
Dunia

Save the Children: Tiga Anak..

17 Mei 2021 16:56
Konflik Israel-Hamas Merembet Ke Belanda, Monumen Pembantaian Warga Yahudi Jadi Korban Vandalisme
Dunia

Konflik Israel-Hamas Merembe..

17 Mei 2021 16:55
Kasus Covid-19 Menurun Turki Buka Pembatasan Bertahap, Pesta Pernikahan Tetap Dilarang
Dunia

Kasus Covid-19 Menurun Turki..

17 Mei 2021 16:37