Kontroversi Penyebab Kematian George Floyd, Kehabisan Oksigen Hingga Penyakit Jantung

George Floyd/Net

Penyebab kematian George Floyd menjadi perhatian di Amerika Serikat (AS) karena kasusnya yang menggemparkan hingga memicu kampanye Black Lives Matter pada tahun lalu.

Floyd merupakan seorang pria kulit hitam yang meninggal dunia pada 25 Mei 2020 di Minneapolis, Minnesota. Ia meninggal usai ditangkap polisi kulit putih Derek Chauvin yang menjepit leher Floyd dengan lututnya.

Berbagai spekulasi muncul bahwa Floyd meninggal dunia karena kesulitan bernapas. Lantaran terdengar erangan Floyd yang tidak digubris oleh Chauvin selama 9,5 menit.

Akibatnya insiden tersebut memunculkan aksi protes melawan kekerasan oleh polisi dan rasisme struktural dalam tubuh kepolisian ketika menghadapi orang kulit hitam.

Namun dalam persidangan Chauvin pada Rabu (14/4), seorang ahli patologi forensik bersaksi untuk pembelaan dan menyebut Floyd meninggal karena penyakit jantung, bukan kekurangan oksigen.

Mantan kepala pemeriksa medis Maryland, Dr David Fowler mengatakan, fentanil dan metamfetamin dalam tubuh Floyd, serta kemungkinan keracunan karbon monoksida dari knalpot  mobil merupakan faktor penyebab kematian terakhir dari pria 46  tahun itu.

"Semua itu digabungkan sehingga menyebabkan kematian Bapak Floyd," ujarnya, seperti dikutip Associated Press.

Menurut Fowler, kematian Floyd bukan pembunuhan, melainkan "tidak ditentukan". Ia menyebut, penyebab kematian Floyd memiliki terlalu banyak faktor yang saling bertentangan, beberapa di antaranya dapat dinyatakan sebagai pembunuhan, dan beberapa dianggap tidak sengaja.

Namun beberapa faktor potensial dari kematian Floyd menurut Fowler adalah arteri Floyd menyempit, jantungnya membesar, tekanan darahnya tinggi, penggunaan obat-obatan, stres karena pengekangan, knalpot kendaraan, hingga tumor.

Fowler mengatakan, semua faktor itu bisa bertindak bersamaan hingga menyebabkan jantung Floyd bekerja lebih keras, menderita aritmia atau ritme abnormal, hingga tiba-tiba berhenti.

Di sisi lain, Jaksa Jerry Blackwell meluncurkan pemeriksaan silang, menyerang temuan Fowler. Dia membuat Fowler mengakui bahwa bahkan seseorang yang meninggal karena kekurangan oksigen akhirnya meninggal karena aritmia.

Dia juga membuat Fowler mengakui bahwa dia tidak memperhitungkan bobot perlengkapan Chauvin saat dia menganalisis tekanan pada tubuh Floyd.

Blackwell juga mencatat bahwa mobil polisi adalah hibrida gas-listrik dan Fowler tidak memiliki data tentang berapa banyak karbon monoksida yang sebenarnya dilepaskan.

"Dan jika seseorang meninggal karena oksigen yang rendah, orang itu juga pada akhirnya akan meninggal karena aritmia yang fatal, bukan?” tanya Blackwell.

“Benar. Setiap dari kita di ruangan ini akan mengalami aritmia yang fatal pada suatu saat," jawabnya.

Fowler selanjutnya setuju bahwa Floyd seharusnya diberi perhatian segera ketika dia mengalami serangan jantung karena masih ada kesempatan untuk menyelamatkannya pada saat itu.

Sejumlah ahli medis yang dipanggil oleh jaksa penuntut mengatakan Floyd meninggal karena kekurangan oksigen ketika pernapasannya tersumbat oleh cara dia ditahan.

Kolom Komentar


Video

Indonesia Bangkit Pembangunan Ekonomi

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Tragedi Nanggala, Lalu Apa?

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Farah Zoomtalk Spesial Ramadhan • Bincang Buku Rahasia Kesehatan Rasulullah

Minggu, 09 Mei 2021

Artikel Lainnya

Kecam Bentrokan Di Masjid Al Aqsa, Erdogan: Israel Negara Teroris Yang Kejam
Dunia

Kecam Bentrokan Di Masjid Al..

09 Mei 2021 06:12
Bantu Kamboja Perangi Covid-19, Jepang Sumbang 35 Unit Ambulans
Dunia

Bantu Kamboja Perangi Covid-..

09 Mei 2021 00:28
Indonesia: Pengusiran Paksa Warga Palestina Dan Kekerasan Di Masjid Al Aqsa Melukai Perasaan Umat Muslim
Dunia

Indonesia: Pengusiran Paksa ..

09 Mei 2021 00:21
Jelang Mothers Day, Lembaga Advokasi AST Suarakan Aspirasi Kaum Perempuan Turki
Dunia

Jelang Mothers Day, Lembaga ..

08 Mei 2021 19:09
Khamenei: Israel Bukan Negara, Tapi Basis Teroris!
Dunia

Khamenei: Israel Bukan Negar..

08 Mei 2021 17:12
Penuh Percaya Diri, Xi Jinping Yakin China Berhasil Selenggarakan Olimpiade Beijing 2022 Sesuai Jadwal
Dunia

Penuh Percaya Diri, Xi Jinpi..

08 Mei 2021 16:58
Tambang Kapur Meledak Di India, Sedikitnya 10 Pekerja Tewas Dan Puluhan Lainnya Dinyatakan Hilang
Dunia

Tambang Kapur Meledak Di Ind..

08 Mei 2021 15:54
Bentrokan Sheikh Jarrah:  Politisi AS Kecam Israel Yang Gusur Paksa Warga Palestina
Dunia

Bentrokan Sheikh Jarrah: Po..

08 Mei 2021 15:20