Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Raul Castro: AS Adalah Ancaman Terbesar Bagi Perdamaian Dan Keamanan Dunia

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 17 April 2021, 11:31 WIB
Raul Castro: AS Adalah Ancaman Terbesar Bagi Perdamaian Dan Keamanan Dunia
Raul Castro berbicara selama sesi pembukaan Kongres ke-8 Partai Komunis Kuba di Convention Palace di Havana, pada 16 April 2021, foto dirilis oleh Kantor Berita Kuba (ACN)
Sekretaris pertama Partai Komunis Kuba (PCC), Jenderal Angkatan Darat Raul Castro, menyinggung sikap Amerika Serikat yang terus menerus membombardir negaranya dengan sanksi.

Menurutnya, AS sedang melancarkan perang ekonomi yang paling luas dan tidak setara terhadap Kuba yang diberlakukan di negara lain mana pun.

Castro mengatakan hal itu saat menyampaikan Laporan Utama pada sesi pembukaan Kongres PCC ke-8 yang juga dihadiri oleh Presiden Miguel Diaz-Canel yang merupakan anggota Biro Politik partai, Jumat (16/4) waktu setempat, seperti dilaporkan Prensa Latina, Sabtu (17/4).

"Amerika Serikat adalah ancaman terbesar bagi perdamaian dan keamanan dunia," kata adik dari Fidel Castro ini, seraya mengatakan itu menjelaskan beban blokade yang diberlakukan di negaranya selama enam dekade.

Mantan presiden mencatat bahwa meskipun ada penolakan internasional, kebijakan bermusuhan itu merusak hubungan ekonomi Kuba dengan hampir semua negara di dunia.

Banyak pemerintah tidak memiliki kemampuan untuk menerapkan aturan mereka sendiri dengan perusahaan berdasarkan wilayah mereka.

"Itu terjadi ketika bank-bank di negara-negara itu memprioritaskan garis Washington sebelum sikap politik pemerintah," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Raul Castro mengenang bahwa pemerintahan Donald Trump mengintensifkan blokade terhadap Kuba di tengah pandemi Covid-19, yang menunjukkan 'sifat imperialisme yang kejam'.

"Sejak 2017, pemerintahan itu memberlakukan lebih dari 240 tindakan koersif dengan metode yang belum pernah terjadi sebelumnya yang membawa perang ekonomi melawan Kuba ke tingkat paling agresif seperti yang tercermin dari kekurangan rakyat," pemimpin partai itu menekankan.

Dia juga mengungkap kerusakan yang disebabkan oleh blokade, dan menunjukkan bahwa Gedung Putih memperbesar daftar yang saat ini mencakup 231 lembaga Kuba, yang banyak di antaranya memasok produk dasar kepada penduduk atau beroperasi di sektor hotel dan keuangan.

"Tujuannya adalah untuk menyabotase sistem kewirausahaan Kuba, menghancurkan manajemen negara dan mempromosikan kekacauan dengan mencekik negara dan menyebabkan ledakan sosial," katanya.

Raul Castro menambahkan bahwa penganiayaan finansial adalah perburuan nyata atas transaksi Kuba, sehingga membuat perdagangan luar negeri menjadi lebih mahal dan mempersulit pembayaran Kuba.

"Pada saat yang sama, Kuba harus mengalokasikan sumber daya yang besar untuk memerangi pandemi dan memelihara rumah sakit dan pusat perawatan kesehatan dengan biaya lebih tinggi karena efek blokade AS," katanya.

Raul Castro juga menggambarkan kampanye tidak bermoral melawan kerja sama medis Kuba di negara lain, yang telah menyelamatkan nyawa dan bermanfaat bagi jutaan orang.

Terlepas dari semua ini, dia menyatakan bahwa Kuba bersedia untuk terlibat dalam hubungan yang beradab dengan AS, jika dan ketika kondisi sosialismenya tidak ditetapkan atau hak untuk menjalankan kedaulatan dan kemerdekaan penuh, dan untuk mengembangkan kebijakan luar negerinya sendiri.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA