Pengamat: Terlalu Dini Mengaitkan Kerjasama Belt And Road Dengan Serangan Bom Di Hotel Pakistan

Kebakaran terjadi di lokasi ledakan di Quetta, provinsi Balochistan barat daya Pakistan, 21 April 2021. Bom meledak di dalam area parkir Hotel Serena di provinsi Balochistan/Net/Net

Sejumlah spekulasi muncul pasca ledakan bom yang terjadi di sebuah hotel yang konon dibentengi dengan baik, di Quetta, ibu kota provinsi Balochistan barat daya Pakistan Rabu (21/4) malam waktu setempat.

Media Barat mengaitkan tragedi tersebut ada kaitannya dengan proyek Belt and Road Initiative (BRI) yang diusulkan di wilayah tersebut oleh China, mengingat saat kejadian Duta Besar China Nong Rong sedang menginap di sana.

Media melaporkan, ledakan itu terjadi di area parkir satu-satunya Hotel Serena berbintang empat. Menewaskan lima orang dan 12 luka-luka dalam insiden tersebut.

Pejabat lokal, Kedutaan Besar China di Pakistan, dan Kementerian Luar Negeri China mengatakan pada hari Kamis (22/4) bahwa utusan China yang sedang menginap di hotel itu tidak berada di lokasi ketika tragedi itu terjadi.

Belum ada laporan korban warga negara China dari insiden tersebut, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan pada konferensi pers rutin pada hari Kamis.

Wang mengatakan China mengutuk keras ledakan teror itu dan mengirimkan belasungkawa kepada mereka yang terkena dampak.

China yakin penyelidikan yang sedang berlangsung oleh otoritas Pakistan akan menemukan kebenaran, membawa pelakunya ke pengadilan dan memastikan keamanan personel dan lembaga China di Pakistan, juru bicara itu menekankan.

Tak lama setelah kejadian, kelompok Taliban Pakistan telah mengaku bertanggung jawab atas ledakan itu.

Beberapa media Barat telah melukiskan gambaran yang berbeda, mengeksploitasi tragedi dengan proyek BRI China di wilayah tersebut.

Misalnya, The Guardian melaporkan beberapa jam setelah tragedi bahwa kebencian telah dipicu oleh miliaran dolar uang China yang mengalir ke wilayah tersebut melalui China-Pakistan Economic Corridor (CPEC) - bagian penting dari Belt and Road Initiative China - yang menurut penduduk setempat memberi mereka sedikit keuntungan karena sebagian besar pekerjaan baru jatuh ke tangan orang luar.

Menyangkal laporan tersebut, pengamat China menunjukkan bahwa tidak ada kekuatan politik atau kelompok pemberontak di Pakistan yang mengidentifikasi diri mereka sebagai anti-China dan anti-BRI, dan mayoritas masyarakat sipil Pakistan bersahabat dengan China.

"Terlalu dini untuk menarik kesimpulan apakah serangan di Quetta menargetkan delegasi China," kata mereka, seperti dikutip dari Global Times, Kamis (24/2).

Mereka juga percaya bahwa pengembangan Koridor Ekonomi China-Pakistan di kawasan itu akan dan harus terus berlanjut, karena dukungan lokal sangat kuat dan Beijing tidak akan gentar terhadap serangan apa pun.

Namun, kemungkinan bahwa teroris lokal ingin membuat keributan yang lebih besar dengan menargetkan warga negara China tidak dapat dikesampingkan untuk memajukan agenda jahat domestik mereka, kata pengamat.

"Terutama dalam beberapa tahun terakhir, beberapa negara telah memanfaatkan kekuatan teroris di kawasan, termasuk penggunaan pasar gelap dan mempekerjakan orang untuk melancarkan serangan teroris untuk mencapai tujuan politik tertentu," kata Wang Shida, wakil direktur Asia Selatan, Institut Riset Hubungan Internasional Kontemporer Asia Tenggara dan Oseania Akademi Riset Hubungan Internasional China.

Wang menunjukkan bahwa ketika kepentingan luar negeri China terus berkembang, lebih banyak risiko keamanan yang mungkin muncul.

Banyak netizen Pakistan mengirimkan doa dan pikiran yang tulus kepada mereka yang tewas dan terluka akibat insiden tersebut, sambil menekankan bahwa insiden tersebut tidak akan membebani pembangunan menuju kemakmuran dan "persahabatan Pakistan".
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Kok Jadi Kontroversial, Padahal Begini Test Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK

Selasa, 11 Mei 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Pemerintah Harusnya Jaga Perasaan Rakyat

Selasa, 11 Mei 2021

Artikel Lainnya

Buat Aksi Solidaritas Palestina Di Kawasan, Jokowi Sampaikan Pernyataan Bersama Sultan Bolkiah Dan PM Muhyiddin
Dunia

Buat Aksi Solidaritas Palest..

17 Mei 2021 23:56
Militer Israel Akui Sudah Serang Kapal Selam Hamas Di Dekat Pantai Gaza
Dunia

Militer Israel Akui Sudah Se..

17 Mei 2021 20:24
Jalur Gaza Dibombardir, AS Sepakati Paket Penjualan Senjata Ratusan Juta Dolar Ke Israel
Dunia

Jalur Gaza Dibombardir, AS S..

17 Mei 2021 19:59
Erdogan Telepon Paus Fransiskus, Desak Bantu Akhiri Agresi Militer Israel
Dunia

Erdogan Telepon Paus Fransis..

17 Mei 2021 19:01
India Bersiap Hadapi Bencana Angin Topan Besar Di Tengah Derita Tsunami Covid-19
Dunia

India Bersiap Hadapi Bencana..

17 Mei 2021 17:12
Save the Children: Tiga Anak Di Gaza Terluka Setiap Satu Jam
Dunia

Save the Children: Tiga Anak..

17 Mei 2021 16:56
Konflik Israel-Hamas Merembet Ke Belanda, Monumen Pembantaian Warga Yahudi Jadi Korban Vandalisme
Dunia

Konflik Israel-Hamas Merembe..

17 Mei 2021 16:55
Kasus Covid-19 Menurun Turki Buka Pembatasan Bertahap, Pesta Pernikahan Tetap Dilarang
Dunia

Kasus Covid-19 Menurun Turki..

17 Mei 2021 16:37