Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Aksi Protes Hingga Pertempuran Bersenjata Melawan Junta Myanmar Terus Berlanjut

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Minggu, 02 Mei 2021, 12:28 WIB
Aksi Protes Hingga Pertempuran Bersenjata Melawan Junta Myanmar Terus Berlanjut
Aksi protes menolak kudeta militer Myanmar/Net
Aksi protes menolak kudeta militer kembali dilakukan oleh ribuan warga Myanmar di sejumlah kota pada Minggu pagi (2/5).

Protes sendiri dikoordinasikan oleh komunitas ekspatriat di seluruh dunia. Penyelenggara menyebutnya sebagai "revolusi musim semi global Myanmar".

"Guncang dunia dengan suara persatuan rakyat Myanmar," kata penyelenggara dalam sebuah pernyataan yang dikutip Reuters.

Sejauh ini, tidak ada laporan langsung tentang kekerasan pada aksi protes.

Protes terjadi di tengah pertempuran antara pasukan keamanan dengan pemberontak etnis sipil di perbatasan utara dan timur Myanmar.

Di sejumlah daerah, warga sipil dengan senjata darurat bertempur dengan pasukan keamanan. Sementara serangan roket dan gelombang ledakan terus bermunculan.

Pada Sabtu malam (1/5), setidaknya terdapat  11 ledakan yang terjadi selama 36  jam sebelumya, sebagian besar di Yangon.

Tidak ada klaim tanggung jawab, dan tidak ada laporan korban maupun kerugian.

Media Khit Thit melaporkan ledakan di luar barak polisi di Yangon pada Minggu pagi. Kendaraan terbakar, tetapi tidak memberikan informasi tentang korban.

Kemudian, dilaporkan ada ledakan lain yang masih berada di Yangon. Menurut sebuah portal berita, ledakan terjadi di luar rumah seorang pengusaha terkemuka.

Akibat dari konflik bersenjata, PBB memperkirakan jutaan orang Myanmar akan mengungsi, sementara yang lainnya hidup dalam kemiskinan dan minimnya keamanan.

ARTIKEL LAINNYA