Terbukti Efektif Kurangi Tingkat Kematian Akibat Covid-19, Thailand Siap Produksi Sendiri Obat Favipiravir

Juru Bicara Kementerian Kesehatan Anucha Burapachaisri/Net

Pemerintah Thailand mengumumkan bahwa pihaknya telah mengamankan pasokan favipiravir, obat vital dalam perang melawan Covid-19, dalam jumlah besar. Saat ini sedang berupaya mendapatkan izin untuk memproduksinya sendiri di dalam negeri.

Dalam keterangannya, Juru Bicara Kementerian Kesehatan Anucha Burapachaisri mengatakan bahwa pihaknya telah mulai memasok obat tersebut ke seluruh runah sakit di seluruh negeri.

"Kementerian Kesehatan Umum sudah memasok obat obat antivirus ke rumah sakit umum dan swasta di seluruh negeri," ujarnya, seperti dikutip dari Bangkok Post, Selasa (4/5).

Kementerian juga telah menyisihkan stok favipiravir untuk lebih dari 20 rumah sakit besar di Bangkok dan provinsi lain, termasuk Rumah Sakit Rajavithi di ibu kota dan rumah sakit yang dikelola oleh universitas.

"Rajavithi telah menerima lebih dari 190.000 pil favipiravir dari kementerian, sementara Rumah Sakit Phra Nang Klao dan Rumah Sakit Chonburi masing-masing telah menerima 78.200 dan 70.000 pil," kata Anucha.

Anucha juga mengatakan bahwa sebanyak 765.600 pil favipiravir telah dikirim ke rumah sakit umum dan swasta di setiap provinsi yang membutuhkannya pada 26-30 April lalu.

Dia juga mengklaim rumah sakit swasta bebas mengimpor Favipiravir mereka sendiri dan bahwa pemerintah tidak memonopoli pasokan. Selain itu, kementerian juga memiliki rencana darurat melalui Organisasi Farmasi Pemerintah (GPO) untuk menerbangkan favipiravir ke provinsi atau melalui jalan darat ke provinsi yang tidak memiliki bandara.

Mengenai kebijakan pemerintah untuk menetapkan Thailand sebagai pusat produksi favipiravir regional, Anucha mengatakan telah menginstruksikan Organisasi Farmasi Pemerintah (GPO) untuk mempercepat proses negosiasi dengan perusahaan yang ingin mendapatkan paten untuk memproduksi favipiravir di sini.

Awal bulan ini, direktur jenderal Departemen Kekayaan Intelektual Thailand, Vuttikrai Leewiraphan mengatakan telah meminta perusahaan farmasi Jepang Fujifilm Toyama Chemical untuk memberikan informasi tambahan tentang inovasi favipiravirnya pada akhir Agustus mendatang.

"Departemen dapat, bagaimanapun, menolak tawaran perusahaan Jepang untuk mematenkan obat tersebut di Thailand jika gagal memberikan informasi tentang inovasi barunya tepat waktu," menurut Vuttikrai.

Favipiravir yang dijual dengan merek Avigan antara lain adalah obat antivirus yang digunakan untuk mengobati influenza di Jepang. Obat tersebut telah terbukti mengurangi tingkat kematian dan mencegah timbulnya gejala yang lebih serius, diresepkan oleh dokter untuk pasien Covid-19 pada tahap awal.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Indonesia Bangkit Pembangunan Ekonomi

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Tragedi Nanggala, Lalu Apa?

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Farah Zoomtalk Spesial Ramadhan • Bincang Buku Rahasia Kesehatan Rasulullah

Minggu, 09 Mei 2021

Artikel Lainnya

Kecam Bentrokan Di Masjid Al Aqsa, Erdogan: Israel Negara Teroris Yang Kejam
Dunia

Kecam Bentrokan Di Masjid Al..

09 Mei 2021 06:12
Bantu Kamboja Perangi Covid-19, Jepang Sumbang 35 Unit Ambulans
Dunia

Bantu Kamboja Perangi Covid-..

09 Mei 2021 00:28
Indonesia: Pengusiran Paksa Warga Palestina Dan Kekerasan Di Masjid Al Aqsa Melukai Perasaan Umat Muslim
Dunia

Indonesia: Pengusiran Paksa ..

09 Mei 2021 00:21
Jelang Mothers Day, Lembaga Advokasi AST Suarakan Aspirasi Kaum Perempuan Turki
Dunia

Jelang Mothers Day, Lembaga ..

08 Mei 2021 19:09
Khamenei: Israel Bukan Negara, Tapi Basis Teroris!
Dunia

Khamenei: Israel Bukan Negar..

08 Mei 2021 17:12
Penuh Percaya Diri, Xi Jinping Yakin China Berhasil Selenggarakan Olimpiade Beijing 2022 Sesuai Jadwal
Dunia

Penuh Percaya Diri, Xi Jinpi..

08 Mei 2021 16:58
Tambang Kapur Meledak Di India, Sedikitnya 10 Pekerja Tewas Dan Puluhan Lainnya Dinyatakan Hilang
Dunia

Tambang Kapur Meledak Di Ind..

08 Mei 2021 15:54
Bentrokan Sheikh Jarrah:  Politisi AS Kecam Israel Yang Gusur Paksa Warga Palestina
Dunia

Bentrokan Sheikh Jarrah: Po..

08 Mei 2021 15:20