Pandemi Merusak Ikatan Kuat Pariwisata Jepang-Thailand, Butuh Waktu Lama Untuk Memulihkannya

Ilustrasi/Net

Sejak pandemi Covid-19 menerjang dunia selama lebih dari satu tahun, tidak bisa dibantah lagi sektor pariwisata menjadi yang paling terpukul karenanya. Thailand dan Jepang, yang diketahui telah memiliki ikatan yang kuat dalam pertukaran pariwisata selama bertahun-tahun, pun tak bisa menghindari hal itu.

Pada 2019, tercatat ada 1,3 juta orang Thailand melakukan perjalanan ke Jepang dan 1,8 juta wisatawan Jepang mengunjungi Thailand, tetapi karena volatilitas yang ditimbulkan oleh pandemi di kedua negara, hari-hari tua yang indah itu sepertinya tidak akan kembali tahun ini.

Jepang telah mengumumkan keadaan darurat ketiga dari 25 April-11 Mei di Tokyo, Osaka, Kyoto dan prefektur Hyogo untuk menghadapi gelombang keempat, sementara Thailand telah memberlakukan kontrol yang lebih ketat dengan tindakan seperti penguncian di banyak provinsi, termasuk Bangkok, yang menjadi pusat episentrum gelombang ketiga.

Direktur kantor Otoritas Pariwisata Thailand (TAT) di Osaka, Chanyuth Sawetsuwan, mengatakan situasi Covid-19 di Jepang berfluktuasi selama setahun terakhir. Ini dipandang sebagai salah satu kendala terbesar bagi pariwisata karena pelancong Jepang biasanya peka terhadap masalah yang berhubungan dengan kesehatan.

Karena Osaka melaporkan jumlah kasus baru yang mencatat rekor akhir bulan lalu, situasi itu jelas berdampak pada sentimen pariwisata di kalangan penduduk, tidak hanya untuk perjalanan keluar tetapi juga untuk perjalanan domestik di Jepang.

"Kami memantau aktivitas online di seluruh saluran digital dan jejaring sosial kami dan menemukan bahwa tingkat pencarian data turun 50 persen sejak pandemi muncul tahun lalu," katanya, seperti dikutip dari Bangkok Post, Rabu (5/5).

Sebuah survei dari riset dan konsultasi pariwisata JTB mengungkapkan bahwa Thailand masih menempati peringkat lima besar destinasi yang diinginkan di kalangan orang Jepang. Dan sementara 40 persen responden mengatakan mereka siap melakukan perjalanan ke luar negeri, namun situasi pandemi yang bergejolak membuat orang dapat berubah pikiran kapan saja.

Sementara itu, Seksan Sripraiwan, direktur kantor TAT di Tokyo, mengatakan perhatian utama wisatawan Jepang adalah keselamatan saat bepergian.

Sulit juga untuk mengukur sentimen pariwisata di Jepang secara andal ketika program vaksinasi massal negara itu berjalan lambat dengan hanya 1 juta dari populasi negara itu dari 127 juta yang telah menerima dosis lengkap vaksin.  

Selain itu, generasi muda, yang menjadi target pariwisata Thailand, akan menjadi kelompok terakhir yang diberikan pukulan jab pada akhir tahun ini, menggarisbawahi tantangan yang dihadapi Thailand untuk memenangkan kembali pasar ini segera setelah perbatasan dibuka kembali.

"Thailand telah berkomitmen untuk rencana pembukaan kembali di Phuket Juli ini, tetapi untuk menjangkau pasar Jepang tetap menjadi tantangan. Cara praktis untuk membangun kepercayaan di antara orang tua, satu-satunya kelompok yang telah diinokulasi dan mungkin menjadi pelanggan potensial, adalah dengan memperkenalkan rute tertutup kepada mereka," kata Sripraiwan.

"Kedua negara harus mengelola penerbangan langsung dari kota mereka ke Phuket dengan jalur imigrasi khusus dan jalur yang jelas untuk memastikan tidak akan ada paparan risiko," lanjut Sripraiwan.

Satu lagi kendala yang ada di pasar ini adalah sertifikat vaksin.  

Sementara Otoritas Thailand telah menjajaki peluang untuk alat perjalanan ini, pemerintah Jepang mungkin tidak memperkenalkan skema ini kepada orang-orang mereka dalam waktu dekat selama potensi diskriminasi terhadap mereka yang belum divaksinasi menjadi perhatian.

"Negara ini (Jepang) juga peduli dengan kesetaraan. Mereka khawatir dengan diberlakukannya sertifikat itu akan mendiskriminasi mereka yang belum menerima vaksinasi. Karena orang-orang di Jepang juga memiliki tingkat kepercayaan yang rendah terhadap vaksin Covid-19, hanya ada sedikit kemungkinan paspor vaksin akan memungkinkan perjalanan keluar segera dilakukan," kata Seksan.

Ketika bertanya kepada orang-orang Thailand tentang destinasi pertama yang terlintas dalam pikiran, Jepang selalu berada di posisi teratas, terutama jika dibandingkan dengan destinasi jarak pendek lainnya.

Namun sayangnya, harapan untuk kembali ke luar negeri yang mereka cintai itu sepertinya tidak akan terpenuhi dalam tahun ini, pasalnya Jepang masih belum memiliki kebijakan pembukaan kembali untuk pemulangan wisatawan internasional.

Selain itu, dengan hanya 1,2 persen penduduk Jepang yang telah menerima vaksinasi, yang sangat mirip dengan kecepatan vaksinasi di Thailand, pariwisata internasional di Jepang akan kembali dengan kecepatan penuh hanya setelah negara tersebut mencapai kekebalan kawanan.

Eigo Onuma, direktur eksekutif di Kantor Organisasi Pariwisata Nasional Jepang di Bangkok, mengatakan rencana pembukaan kembali Jepang tidak pasti karena berbagai alasan.

Turis internasional, termasuk pelancong Thailand, mungkin harus sabar menunggu pengumuman lebih lanjut pada kuartal keempat karena negara tersebut sedang mempersiapkan acara olahraga terbesar dan terpenting di dunia, Olimpiade 2020, yang akan berlangsung pada Juli tahun ini.
Selain itu, pemilihan umum anggota DPR ke-49 akan berlangsung pada atau sebelum 22 Oktober tahun ini. Kecil kemungkinan pemerintah akan membuat keputusan besar seperti membuka kembali perbatasan untuk pengunjung asing dalam waktu dekat, karena hal itu dapat berdampak pada seluruh negeri dalam persiapan untuk acara-acara besarnya.

"Penyebaran virus di Jepang saat ini cukup dekat dengan apa yang dialami Thailand sekarang dengan lebih dari 2.000 kasus baru setiap hari. Kami harus memantau situasinya dengan cermat," kata Onuma.

Dia mengatakan Jepang harus membuka kembali perbatasan bagi wisatawan ketika dua faktor penting sudah siap.

Prioritas pertama adalah menunggu sampai kasus lokal terkendali. Kemudian harus mendengarkan orang Jepang apakah mereka setuju dengan rencana itu.

"Di Jepang, situasinya sama sekali tidak berbeda dengan Thailand. Kami memiliki kedua kelompok yang setuju untuk menyambut turis dan mereka yang tidak nyaman merangkul orang asing karena ketakutan akan virus masih membayangi," katanya.  

"Namun, dalam jangka panjang, pemerintah Jepang masih berkomitmen untuk mencapai 60 juta pelancong internasional pada tahun 2030. Pandemi ini hanya akan berdampak jangka pendek bagi kami, kami berharap," demikian Onuma.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Kok Jadi Kontroversial, Padahal Begini Test Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK

Selasa, 11 Mei 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Pemerintah Harusnya Jaga Perasaan Rakyat

Selasa, 11 Mei 2021

Artikel Lainnya

Buat Aksi Solidaritas Palestina Di Kawasan, Jokowi Sampaikan Pernyataan Bersama Sultan Bolkiah Dan PM Muhyiddin
Dunia

Buat Aksi Solidaritas Palest..

17 Mei 2021 23:56
Militer Israel Akui Sudah Serang Kapal Selam Hamas Di Dekat Pantai Gaza
Dunia

Militer Israel Akui Sudah Se..

17 Mei 2021 20:24
Jalur Gaza Dibombardir, AS Sepakati Paket Penjualan Senjata Ratusan Juta Dolar Ke Israel
Dunia

Jalur Gaza Dibombardir, AS S..

17 Mei 2021 19:59
Erdogan Telepon Paus Fransiskus, Desak Bantu Akhiri Agresi Militer Israel
Dunia

Erdogan Telepon Paus Fransis..

17 Mei 2021 19:01
India Bersiap Hadapi Bencana Angin Topan Besar Di Tengah Derita Tsunami Covid-19
Dunia

India Bersiap Hadapi Bencana..

17 Mei 2021 17:12
Save the Children: Tiga Anak Di Gaza Terluka Setiap Satu Jam
Dunia

Save the Children: Tiga Anak..

17 Mei 2021 16:56
Konflik Israel-Hamas Merembet Ke Belanda, Monumen Pembantaian Warga Yahudi Jadi Korban Vandalisme
Dunia

Konflik Israel-Hamas Merembe..

17 Mei 2021 16:55
Kasus Covid-19 Menurun Turki Buka Pembatasan Bertahap, Pesta Pernikahan Tetap Dilarang
Dunia

Kasus Covid-19 Menurun Turki..

17 Mei 2021 16:37