Wakil Presiden Senior Bank Bangkok Ingatkan Bahaya Gelombang Keempat Covid-19 Yang Bisa Merusak Ekonomi Thailand

Mantan Pejabat Tinggi di kantor Perdana Menteri Thailand, Kobsak Pootrakool/Net

Mantan Pejabat Tinggi di kantor Perdana Menteri Thailand, Kobsak Pootrakool, mengingatkan agar pemerintah benar-benar berusaha sebaik mungkin untuk mengekang gelombang keempat infeksi Covid-19, terutama mencegah penyebaran varian India yang mungkin masuk ke negara itu melalui perbatasan Myanmar.

Jika hal tersebut tidak dilakukan, Kobsak khawatir pinjaman tambahan untuk melawan wabah baru dan merehabilitasi ekonomi tidak akan terhindarkan.

"Pemerintah akan memiliki anggaran terbatas untuk melawan wabah Covid-19 baru karena utang publik saat ini semakin mendekati batas yang ditetapkan oleh kerangka kerja keberlanjutan fiskal negara bagian, yang membatasi utang publik sebesar 60 persen dari PDB," kata Kobsak, yang sekarang menjabat sebagai wakil presiden eksekutif senior Bank Bangkok.

Menurut Kobsak, gelombang keempat akan menyebabkan efek yang lebih drastis pada ekonomi Thailand, dan memaksa pemerintah untuk meminjam lebih banyak untuk merehabilitasi ekonomi.

Kobsak mengatakan pemerintah harus memprioritaskan untuk mengatasi gelombang ketiga infeksi dengan mempercepat administrasi vaksin, membuka kembali negara untuk pariwisata dan meluncurkan langkah-langkah untuk merangsang ekonomi dan investasi.

"Jika pemerintah berhasil menangani gelombang ketiga infeksi (Covid-19) dan vaksinasi berjalan sesuai rencana, pembukaan kembali negara untuk pariwisata yang dimulai dengan Phuket adalah mungkin," katanya, seperti dikutip dari Bangkok Post, Selasa (11/5).

Dia juga menyarankan pemerintah untuk menerapkan rencana manajemen vaksinasi yang saat ini berlaku untuk Phuket ke seluruh negeri juga, dengan mengatakan bahwa Phuket sekarang dapat mengelola tujuh juta dosis dalam tujuh hari.

"Kerja sama dari sektor swasta untuk menyediakan perangkat lunak yang dibutuhkan untuk proses vaksinasi dan hubungan masyarakat akan diperlukan," tambahnya.

Sementara Kepala Kantor Pengelolaan Utang Negara (PDMO), Patricia Mongkhonvanit baru-baru ini mengatakan bahwa di tengah krisis ekonomi saat ini, pinjaman pemerintah sangat berperan dalam menopang perekonomian.

"Namun, pagu 60 persen yang ditetapkan sebagai bagian dari kerangka kesinambungan fiskal didasarkan pada kondisi ekonomi normal," katanya.

Tahun lalu, pemerintah telah mengeluarkan dekrit kerajaan untuk meminjam 1 triliun baht untuk merevitalisasi ekonomi yang dilanda virus.

Namun, bahkan dengan keputusan tersebut, rasio utang publik Thailand terhadap PDB diperkirakan akan tetap di bawah batas 60 persen - diperkirakan menjadi 57 persen pada akhir tahun fiskal 2021 - pada akhir September tahun ini.

Thailand telah berhasil menjaga angka utang publik terhadap PDB di bawah pagu kerangka keberlanjutan selama beberapa dekade dengan memberikan ruang dalam kebijakan fiskal bagi pemerintah untuk menahan guncangan ekonomi.

Tingkat utang publik sekitar 40 persen dari PDB sebelum pandemi muncul pada awal 2020.

Tinjauan terhadap kerangka keberlanjutan fiskal pemerintah dilakukan setiap tiga tahun dan pemeriksaan akan jatuh tempo tahun ini.

Wanchat Suwankitti, wakil sekretaris jenderal Dewan Pembangunan Ekonomi dan Sosial Nasional (NESDC), mengatakan bahwa hingga 3 Mei, pemerintah telah mendukung 762,90 miliar baht untuk 283 proyek berdasarkan keputusan pinjaman 1 triliun baht.

"Dengan sisa 237 miliar baht, pemerintah akan memiliki ruang untuk menangani gelombang ketiga infeksi," katanya.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

RMOL WORLD VIEW • Palestina Tidak Pernah Sendiri

Rabu, 02 Juni 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Anggaran Alutsista Rp 1,7 Kuadriliun

Kamis, 03 Juni 2021
Video

Tak Berizin dan Undang Ratusan Orang, Hajatan Khitan di Semarang Dibubarkan

Senin, 07 Juni 2021

Artikel Lainnya

Jelang KTT NATO, Menhan Turki, Inggris Dan Italia Bertemu Di Kapal HMS Queen Elizabeth
Dunia

Jelang KTT NATO, Menhan Turk..

12 Juni 2021 18:57
Resmi: Haji Tahun Ini Hanya Untuk Umat Muslim Yang Berada Di Arab Saudi Dan Jumlahnya Tidak Lebih Dari 60.000 Jemaah
Dunia

Resmi: Haji Tahun Ini Hanya ..

12 Juni 2021 18:35
Presiden Tsai Ing-wen: Vaksinasi Covid-19 Untuk Masyarakat Umum Taiwan Dimulai Juli 2021
Dunia

Presiden Tsai Ing-wen: Vaksi..

12 Juni 2021 16:47
Tidak Masalah Disebut Pembunuh, Vladimir Putin: Joe Biden Lebih Mudah Diprediksi Dibanding Donald Trump Yang Penuh Warna
Dunia

Tidak Masalah Disebut Pembun..

12 Juni 2021 16:24
Wabah Baru Covid-19 Guangdong China Kebanyakan Menyerang Lansia Dan Anak, 80 Persen Alami Demam
Dunia

Wabah Baru Covid-19 Guangdon..

12 Juni 2021 15:36
Mali Umumkan Pemerintahan Baru, Peran Kunci Masih Dipegang Tokoh Militer
Dunia

Mali Umumkan Pemerintahan Ba..

12 Juni 2021 15:22
China Dan Langkahnya Yang Salah Di Eropa Tengah Dan Timur
Dunia

China Dan Langkahnya Yang Sa..

12 Juni 2021 15:09
Untuk Yang Ketiga Kali Keluarga Pilot Rusia Mengirimkan Surat Permohonan Ampunan Kepada Gedung Putih
Dunia

Untuk Yang Ketiga Kali Kelua..

12 Juni 2021 13:39