Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Film Dokumenter Suku Mentawai Raih Penghargaan Bergengsi Di Festival Film Internasional Nepal

LAPORAN: RIESKA WULANDARI
  • Kamis, 13 Mei 2021, 17:23 WIB
Film Dokumenter Suku Mentawai Raih Penghargaan Bergengsi Di Festival Film Internasional Nepal
Film Return to the Lost Eden yang disutradarai sineas dokumenter Italia, Adriano Zecca meraih penghargaan di Nepal/Net
Film dokumenter tentang Suku Mentawai berjudul "Return to the Lost Eden" yang disutradarai sineas dokumenter Italia, Adriano Zecca mendapatkan penghargaan  “Gunung Everest” dari Nepal International Film Festival (NIFF) baru-baru ini.

Ini merupakan sebuah penghargaan film dokumenter terbaik dalam kategori DOCS versi NIFF.

Kepada kontributor Kantor Berita Politik RMOL di Milan, Italia (Selasa, 11/5), Adriano Zecca dan putranya, Eloy Zecca yang berkolaborasi dengan ayahnya sebagai kameramen dalam proyek dokumenter ini mengaku bangga dengan penghargaan tersebut.

Dalam pengumuman diberitakan pada situs resmi NIFF, dewan juri memberikan apresiasi yang tinggi atas film tersebut.

"Dalam semangat etnografi sejati dimana kekuatan pembuat film dari luar diakui dan tampilan orientalistik dianggap usang, bersama keluarganya, Adriano Zecca mengunjungi kembali Mentawai. Reuni mereka di Pulau Siberut, Indonesia membawa kita melakukan perjalanan napak tilas melintasi waktu dan ingatan, kerinduan dan cinta yang menghubungkan kemungkinannya  kembali kepada kenangan dan komunikasi lintas jarak, bahasa, budaya, dan warna kulit. 'Return to the Lost Eden”' seperti nama film ini, adalah pesan terhadap nilai-nilai kemanusiaan yang dengan cepat menjadi langka di dunia yang kian mengglobal ini," begitu bunyi keterangan tersebut.

Dewan juri juga mengatakan bahwa ini adalah film dengan tempo yang indah serta membangkitkan rasa yang kuat dimana orang-orangan sawah berhasil menyampaikan argumen mengharukan yang mendukung kesetaraan pendidikan anak.

"Dengan sentuhan ringan dan fokus halus pada realitas sehari-hari yang berkisar seputar ketidakamanan ekonomi, mata pencaharian, perampasan, pengucilan, marginalitas, dan gender," kata dewan juri yang diketuai oleh Prof. Fowzia Fathima seorang sinematografer, pembuat film dokumenter dari India dan melibatkan Raj Bhai Suwal, sutradara fotografer dari Nepal.

Di sisi lain, Zecca mengakui bahwa ini adalah proyek dokumentasi panjang dalam rentang waktu 50 tahun.

Dia pertama kali mengunjungi Siberut pada tahun 1969 dan kembali bersama keluarganya pada tahun 2019.

Selain di ajang NIFF 2021, film ini juga  terpilih dalam  Festival Film Independen Dimensi ke-4 di Bali, Indonesia. 

ARTIKEL LAINNYA