Warga Thailand Jadi Korban Ledakan Di Jalur Gaza, PM Prayut Chan-o-cha Perintahkan Bantuan Segera

Demonstran Palestina berunjuk rasa dalam protes atas ketegangan di Yerusalem dan eskalasi Israel-Gaza, dekat Tubas di Tepi Barat yang diduduki Israel, 15 Mei 2021/Net

Konflik antara Palestina dan Israel kian memanas dan telah memakan banyak korban, termasuk seorang warga Thailand yang dilaporkan terluka akibat ledakan yang disebabkan oleh kelompok Hamas di Jalur Gaza.

Menanggapi hal itu, Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha bergerak cepat dengan menginstruksikan Kementerian Tenaga Kerja untuk memberikan bantuan kepada warganya yang diketahui tengah bekerja di wilayah tersebut.

Pekerja tersebut diidentifikasi sebagai Sitthichok Nanam (24), asal provinsi Udon Thani. Menteri Tenaga Kerja Thailand Suchart Chomklin mengatakan Sitthichok telah bekerja di Israel sejak 25 Juni 2017.

"Dia telah dirawat dengan menggunakan perlindungan asuransi kesehatan di Rumah Sakit Soroka di Beer Sheva," kata Menteri, seperti dikutip dari Bangkok Post, Minggu (16/5).

Tidak jelas luka apa yang dideritanya.

Thailand telah mendapat jatah untuk mengirim tenaga kerja Thailand untuk bekerja di sektor pertanian di Israel. Jumlah kuota yang diijinkan sebanyak 5.099 pekerja, 3.100 di antaranya telah dikirim.  
 
Thailand telah mengutarakan keprihatinan atas kekerasan yang terjadi dalam beberapa hari belakangan.
 
"Thailand sangat prihatin dengan kekerasan di Israel dan Palestina dan sangat mendesak semua pihak yang berkepentingan untuk menahan diri dan menahan diri dari tindakan provokatif yang dapat meningkatkan situasi dan menyebabkan korban lebih lanjut dari warga sipil yang tidak bersalah dan kerusakan situs warisan," kata pernyataan pemerintah.

"Thailand juga menyampaikan belasungkawa dan simpatinya kepada mereka yang terkena dampak kekerasan," lanjut pernyataan tersebut.

Eskalasi antara Israel dan Palestina terus meningkat sejak diawali bentrok antara warga sipil dengan polisi Israel di kompleks Masjid Al-Aqsa pekan lalu.

Konflik kemudian meluas ke wilayah lain di Israel. Antara 9 dan 10 Mei, sejumlah roket dan bom balon diluncurkan ke Israel dari Jalur Gaza dan bentrokan di Yerusalem sedang berlangsung.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

RMOL WORLD VIEW • Palestina Tidak Pernah Sendiri

Rabu, 02 Juni 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Anggaran Alutsista Rp 1,7 Kuadriliun

Kamis, 03 Juni 2021
Video

Tak Berizin dan Undang Ratusan Orang, Hajatan Khitan di Semarang Dibubarkan

Senin, 07 Juni 2021

Artikel Lainnya

Presiden Tsai Ing-wen: Vaksinasi Covid-19 Untuk Masyarakat Umum Taiwan Dimulai Juli 2021
Dunia

Presiden Tsai Ing-wen: Vaksi..

12 Juni 2021 16:47
Tidak Masalah Disebut Pembunuh, Vladimir Putin: Joe Biden Lebih Mudah Diprediksi Dibanding Donald Trump Yang Penuh Warna
Dunia

Tidak Masalah Disebut Pembun..

12 Juni 2021 16:24
Wabah Baru Covid-19 Guangdong China Kebanyakan Menyerang Lansia Dan Anak, 80 Persen Alami Demam
Dunia

Wabah Baru Covid-19 Guangdon..

12 Juni 2021 15:36
Mali Umumkan Pemerintahan Baru, Peran Kunci Masih Dipegang Tokoh Militer
Dunia

Mali Umumkan Pemerintahan Ba..

12 Juni 2021 15:22
China Dan Langkahnya Yang Salah Di Eropa Tengah Dan Timur
Dunia

China Dan Langkahnya Yang Sa..

12 Juni 2021 15:09
Untuk Yang Ketiga Kali Keluarga Pilot Rusia Mengirimkan Surat Permohonan Ampunan Kepada Gedung Putih
Dunia

Untuk Yang Ketiga Kali Kelua..

12 Juni 2021 13:39
Diprotes China Karena Sebut Taiwan Sebagai Negara, Tokyo Pastikan Hubungan Jepang-Taiwan Bersifat Tidak Resmi
Dunia

Diprotes China Karena Sebut ..

12 Juni 2021 12:55
Mantan Pendeta Katolik AS Richard Daschbach Diadili Di Timor Leste, Terancam Hukuman 20 Tahun Penjara
Dunia

Mantan Pendeta Katolik AS Ri..

12 Juni 2021 12:14