Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

China Perpanjang Pembebasan Tarif 79 Produk AS, Pengamat: Ini Bukti Kesungguhan Beijing Terhadap Ekonomi Washington

LAPORAN: RENI ERINA
  • Selasa, 18 Mei 2021, 08:00 WIB
China Perpanjang Pembebasan Tarif 79 Produk AS, Pengamat: Ini Bukti Kesungguhan Beijing Terhadap Ekonomi Washington
Ilustrasi/Net
Pihak berwenang China mengumumkan bahwa mereka akan memperpanjang pembebasan tarif untuk 79 produk AS hingga akhir tahun mendatang.

Dalam pemberitahuannya pada Senin (17/5), Komisi Tarif Bea Cukai Dewan Negara mengatakan bahwa pembebasan tarif untuk 79 barang yang akan kedaluwarsa pada Selasa (18/5) akan diperpanjang hingga 25 Desember.

Produk yang menjadi sasaran tanggapan China terhadap tarif AS itu adalah yang termasuk dalam apa yang disebut sebagai 'Bagian dari 301 Tindakan', termasuk bijih tanah jarang, disinfektan medis, dan wafer.

Sejumlah analis mengatakan keputusan tersebut menunjukkan kesungguhan China dalam meningkatkan hubungan perdagangan kedua negara, setelah para pejabat AS dalam beberapa hari terakhir mengisyaratkan niat untuk mengadakan pembicaraan mengenai tarif perdagangan.

Song Guoyou, wakil direktur Pusat Studi Amerika di Universitas Fudan, mengatakan bahwa sementara perpanjangan adalah proses biasa, kesinambungannya menunjukkan ketulusan dan sikap China mengenai hubungan perdagangan bilateral.  

Dalam beberapa hari terakhir, Pejabat AS telah vokal tentang kemungkinan pembicaraan perdagangan dengan China. Terutama, Perwakilan Dagang AS Katherine Tai dilaporkan mengatakan baru-baru ini bahwa dia mengharapkan untuk bertemu dengan mitranya dari China "dalam waktu dekat" mengenai tarif AS pada produk China.

Menanggapi pernyataan Tai, juru bicara Kementerian Perdagangan China mengatakan pada Kamis lalu, bahwa kedua belah pihak harus membahas kekhawatiran yang masuk akal satu sama lain melalui dialog dan konsultasi atas dasar saling menghormati dan perlakuan yang sama.

Para analis mengatakan, sikap seperti itu menunjukkan bahwa China terbuka untuk pembicaraan perdagangan selama hal tersebut didasarkan pada pijakan yang sama masih ada.

"China bersedia menyelesaikan masalah ekonomi China-AS dan menawarkan lingkungan diskusi yang positif untuk komunikasi bilateral di masa depan," kata Song, seperti dikutip dari Global Times, Selasa (18/5).

Namun, meski ada sinyal untuk pembicaraan perdagangan, pejabat AS juga telah mengirimkan sinyal beragam dalam beberapa hari terakhir dengan retorika keras terhadap China.

Pada hari Senin, pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh pejabat UE dan AS, termasuk Tai, mengatakan bahwa kedua belah pihak dapat bermitra untuk "meminta pertanggungjawaban negara-negara seperti China yang mendukung kebijakan distorsi perdagangan."

Namun, meskipun ada pembicaraan keras seperti itu, AS tampaknya lebih cemas daripada China untuk menyelesaikan masalah tarif, demikian menurut Gao Lingyun, pakar perdagangan di Akademi Ilmu Sosial China di Beijing.

"Sesuai jadwal, kedua negara harus melakukan pembicaraan pada bulan Juni dan staf dari kedua belah pihak telah menjaga komunikasi mingguan. Tetapi tampaknya AS sangat ingin untuk melanjutkan pembicaraan," kata Gao.

Dia juga mengatakan bahwa AS mungkin terburu-buru karena tarif yang merugikan produsen dan konsumen AS, yang mungkin telah berkontribusi pada kenaikan harga konsumen di AS yang mengkhawatirkan.

Indeks Harga Konsumen (CPI) untuk semua konsumen perkotaan AS naik 4,2 persen di bulan April tahun ke tahun sebelum penyesuaian musiman. Itu merupakan kenaikan 12 bulan terbesar sejak kenaikan 4,9 persen untuk periode yang berakhir September 2008, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS.

Sebagai perbandingan, inflasi konsumen China berada pada level rendah di bulan April, dengan kenaikan 0,9 persen tahun ke tahun, kata Biro Statistik Nasional.

"Dengan masalah inflasi sendiri, ditambah dengan beban tarif, konsumen AS tidak dapat menanggungnya," kata Gao, seraya menambahkan bahwa dengan memberlakukan tarif pada barang-barang China, AS menembak dirinya sendiri, dan sekarang akhirnya ditemukan bahwa luka itu sudah parah dan cukup menyakitkan.

Namun, mengingat kerusakan yang meningkat, kedua belah pihak harus bergerak untuk meningkatkan hubungan perdagangan bilateral dengan sikap yang tulus, kata para analis.

"Hubungan China-AS yang sehat tidak hanya untuk kepentingan nasional kedua negara, tetapi juga merupakan kekuatan pendorong penting bagi pemulihan ekonomi global," demikian dikatakan Hu Qimu, kepala peneliti di Institut Riset Ekonomi Sinosteel.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA