Farah.ID
Farah.ID

Setelah Puluhan Tahun, Pangeran William Dan Harry Kecam BBC Karena Dianggap Berperan Dalam Kematian Ibu Mereka Putri Diana

LAPORAN: RENI ERINA
  • Jumat, 21 Mei 2021, 11:18 WIB
Setelah Puluhan Tahun, Pangeran William Dan Harry Kecam BBC Karena Dianggap Berperan Dalam Kematian Ibu Mereka Putri Diana
Putri Diana/Net
  Pangeran William mengecam media Inggris BBC karena dianggap berkontribusi secara signifikan terhadap ketakutan, paranoia, dan isolasi, yang dirasakan oleh mendiang ibundanya, Putri Diana, pada tahun-tahun sebelum kematiannya.

Komentar Duke of Cambridge, muncul setelah BBC mengajukan permintaan maaf tanpa syarat atas wawancara kontroversial tahun 1995 oleh jurnalis mereka, Martin Bashir dengan Diana, di mana saat itu dia merinci kerusakan hubungannya dengan Pangeran Charles.

Penyelidikan menemukan bahwa dia menggunakan metode 'licik' untuk mengamankan wawancara penting tersebut.

Duke juga menuduh BBC mengkomersialkan 'narasi palsu' tentang ibunya.

"Tapi yang paling membuatku sedih, adalah jika BBC telah menyelidiki dengan baik keluhan dan kekhawatiran yang pertama kali muncul pada tahun 1995, ibuku akan tahu bahwa dia telah ditipu. Dia gagal bukan hanya oleh reporter nakal, tetapi oleh para pemimpin di BBC yang melihat ke arah lain daripada menanyakan pertanyaan-pertanyaan sulit,” ujarnya, seperti dikutip dari CNN, Jumat (21/5).

"Saya sangat yakin bahwa program Panorama ini tidak memiliki legitimasi dan tidak boleh ditayangkan lagi. Ini secara efektif membentuk narasi palsu yang, selama lebih dari seperempat abad, telah dikomersialkan oleh BBC dan lainnya," tegas William.

Wawancara asli ditampilkan di Panorama, yang masih mengudara dan menunjukkan sebuah film dokumenter tentang kontroversi tersebut pada hari Kamis (20/5).

Saudara laki-laki William - Pangeran Harry, Duke of Sussex - juga mengeluarkan pernyataan yang senada setelah kemunculan laporan itu.

"Efek riak dari budaya eksploitasi dan praktik tidak etis pada akhirnya merenggut nyawanya," kata Harry.

"Ibu kami kehilangan nyawanya karena ini, dan tidak ada yang berubah. Dengan melindungi warisannya, kita melindungi semua orang, dan menjunjung tinggi martabat yang dengannya dia menjalani hidupnya. Mari kita ingat siapa dia dan apa yang dia perjuangkan," ujarnya.

Direktur Jenderal BBC Tim Davie mengatakan pada Kamis (20/5) bahwa wawancara itu 'jauh dari harapan penonton'.

"Sementara BBC tidak dapat memutar balik waktu setelah seperempat abad, kami dapat membuat permintaan maaf yang penuh dan tanpa syarat. BBC menawarkannya hari ini," kata Davie.

Sementara Bashir, yang mewawancarai Diana menanggapi dalam sebuah pernyataan Kamis bahwa "menyedihkan kontroversi itu dibiarkan membayangi keputusan berani sang putri untuk menceritakan kisahnya," menurut kantor berita PA Media.

Bashir mengundurkan diri dari perannya sebagai editor BBC minggu lalu, setelah sekian lama berjalan di atas dustanya. Pengunduran diri itu pun dengan alasan kesehatan.

Wartawan itu meminta maaf pada hari Kamis karena menggunakan pernyataan palsu, tetapi mengatakan mereka tidak ada sangkut pautnya dengan keputusan Diana untuk mengambil bagian dalam wawancara.

"Itu tindakan bodoh untuk dilakukan dan merupakan tindakan yang sangat saya sesali," kata Bashir dalam sebuah pernyataan.

"Tapi saya benar-benar mendukung bukti yang saya berikan seperempat abad yang lalu, dan lagi baru-baru ini," ujarnya.

"Saya juga tegaskan bahwa laporan bank tidak ada sangkut pautnya dengan pilihan pribadi Putri Diana untuk ikut serta dalam wawancara," kata Bashir.

Meski demikian, Bashir menambahkan bahwa dia tetap bangga dengan wawancara tersebut.

Laporan penyelidikan wawancara Bashir, ditugaskan oleh BBC dan ditulis oleh pensiunan hakim pengadilan tinggi Lord Dyson.

Ditemukan bahwa Bashir telah menunjukkan rekening koran palsu kepada saudara laki-laki Diana, Charles Spencer, yang 'menipu dan membujuknya untuk mengatur pertemuan dengan Putri Diana'.

"Dengan mendapatkan akses ke Putri Diana dengan cara ini, Bashir dapat membujuknya untuk setuju memberikan wawancara," catat laporan itu, menambahkan bahwa perilaku ini melanggar pedoman BBC.

Bashir telah lama diduga telah menggunakan dokumen palsu yang menunjukkan bahwa staf istana bekerja melawan Putri Diana dan dibayar untuk memata-matai dia, penyiar CNN dan koresponden Max Foster sebelumnya telah melaporkan.

Matt Wiessler, mantan desainer grafis untuk BBC, mengatakan dia mengejek pernyataan bank palsu setelah Bashir menghubunginya.

Laporan baru mencatat bahwa Wiessler khawatir bahwa dia "mungkin telah memainkan peran dalam mendapatkan wawancara dengan penipuan" dan mengemukakan keprihatinannya dengan BBC tak lama setelah wawancara itu ditayangkan.  

Laporan tersebut mengatakan bahwa Wiessler tidak menghadapi kritik apapun karena menerima komisi tersebut, dan menggambarkannya sebagai "seorang desainer grafis yang sepenuhnya bereputasi baik" yang bekerja lepas untuk BBC.

Penyiar meluncurkan penyelidikan internal pada tahun 1996 dan menyimpulkan bahwa dokumen telah dipalsukan tetapi tidak berperan dalam keputusan Diana untuk berpartisipasi dalam wawancara.

Bashir awalnya mengklaim bahwa dia tidak menunjukkan dokumen tersebut kepada siapa pun tetapi mengakui sebaliknya pada Maret 1996.

Laporan tersebut mengkritik perilaku Bashir dan cara penyelidikan tahun 1996 dilakukan oleh BBC.

Ia menyimpulkan bahwa BBC menutupi fakta-fakta yang telah berhasil dipastikan tentang bagaimana Mr Bashir mengamankan wawancara tersebut.

Dyson menambahkan bahwa BBC juga 'gagal menyebutkan masalah ini sama sekali pada program berita mana pun dan dengan demikian tidak memenuhi standar integritas dan transparansi yang tinggi yang merupakan ciri khasnya'.

Mantan direktur jenderal BBC Tony Hall, yang bertanggung jawab atas berita dan urusan terkini pada saat kontroversi itu, mengatakan Kamis bahwa dia "salah memberi Martin Bashir keuntungan dari keraguan," menurut PA Media.

Wawancara tahun 1995 adalah momen paling mengguncang dalam kehidupan publik Inggris.

Dalam acara tersebut, Diana memberi tahu Bashir bahwa ada "kami bertiga" dalam pernikahannya dengan Pangeran Charles, mengacu pada Camilla Parker Bowles, yang kemudian dinikahi oleh suaminya hingga saat ini.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA