Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Populasinya Padat, China Jadi Negara Penghasil Limbah Plastik Terbesar Dunia

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 24 Mei 2021, 10:15 WIB
Populasinya Padat, China Jadi Negara Penghasil Limbah Plastik Terbesar Dunia
Limbah/Net
Lembaga penelitian di Australia, Minderoo Foundation dalam laporan terbarunya mengatakan bahwa China adalah penghasil sampah plastik terbesar, dengan seperlima dari plastik sekali pakai di dunia berasal dari negara itu pada tahun 2019.

Dalam Indeks Pembuat Sampah Plastik perdananya yang diterbitkan pada hari Selasa pekan lalu, lembaga yang berbasis di Perth itu mengatakan bahwa hanya 20 perusahaan yang menyumbang setengah dari barang-barang plastik sekali pakai di dunia yang dibuang setiap tahun. Dan seperempat dari mereka adalah perusahaan yang bermarkas di China daratan.

"China adalah negara terpadat di dunia. Jadi tidak mengherankan jika mereka menghasilkan limbah plastik sekali pakai dalam jumlah terbesar di dunia," kata Dominic Charles, penulis utama studi tersebut dan direktur keuangan dan transparansi Minderoo, seperti dikutip dari SCMP, Minggu (23/5).

Meski menyumbang sampah terbesar dunia, para peneliti mengatakan, China menjadi penyumbang terkecil dengan berat sekitar 18 kilogram sampah plastik per orang selama tahun ini, jumlahnya sepertiga dari rata-rata 59 kg sampah yang dibuang setiap orang Australia.

Sementara Amerika Serikat berada di urutan kedua dalam daftar dengan bobot 53 kg per orang, diikuti Korea Selatan di posisi ketiga dengan bobot 44 kg.

"Dalam hal per orang, China berada jauh di bawah daftar, berada di peringkat 45 China berada di posisi yang Anda harapkan untuk negara-negara berpenghasilan menengah ke atas," kata Charles.

Perusahaan minyak dan gas milik negara Sinopec adalah produsen limbah plastik sekali pakai terbesar ketiga di dunia, yang menghasilkan sekitar 5,3 juta ton produk pada tahun 2019, menyumbang sekitar 2 persen dari pendapatannya, menurut yayasan tersebut.

Charles mengatakan China harus memimpin dalam mengatasi masalah tersebut.

"Kami tidak dapat menangani sampah plastik sekali pakai terlepas dari China. Ada peluang nyata di sini bagi China untuk menjadi pemimpin dalam plastik bundar dengan cara yang sama seperti menjadi pemimpin dalam energi terbarukan surya," katanya.

"Ada saling menguntungkan bagi China untuk mengurangi ketergantungan pada plastik berbasis bahan bakar fosil. Ini akan mengurangi ketergantungan pada impor bahan bakar fosil, berkontribusi pada komitmen 'nol' China," katanya mengacu pada target netralitas karbon China 2060.

"Pada saat yang sama, ini akan mendorong lebih banyak pengumpulan dan daur ulang sampah plastik dan pengurangan polusi."

Charles mengatakan bahwa menggunakan plastik daur ulang untuk produksi, akan memberi nilai pada sampah plastik dan menciptakan insentif ekonomi untuk mengumpulkan plastik.

Dari botol plastik hingga kemasan makanan, plastik sekali pakai adalah jenis plastik yang paling umum diproduksi. Lebih dari 130 juta ton plastik dibuang pada tahun 2019.

Plastik sekali pakai dibuat hampir seluruhnya dari bahan bakar fosil, dan akhirnya dibakar, dikubur di tempat pembuangan sampah atau dibuang ke lingkungan, menurut penelitian.

Sekitar 300 perusahaan memiliki fasilitas produksi plastik sekali pakai di dunia, dan sepertiga dari perusahaan ini berasal dari China.

"Jika plastik sekali pakai terus dibuat pada tingkat saat ini, itu bisa menyumbang setidaknya 5 persen dari emisi rumah kaca global pada tahun 2050," kata para peneliti.

Charles mengatakan, meski konsumen dan merek telah mengambil langkah dalam mengurangi konsumsi plastik, produsen bahan baku plastik belum mengambil tanggung jawab.

Indeks tersebut disusun berdasarkan perkiraan dari konsultan energi Wood Mackenzie, dan juga melibatkan sejumlah institusi industri dan akademis termasuk London School of Economics dan Stockholm Environment Institute.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA