Farah.ID
Farah.ID

10 Ribu Relawan Mundur, Tekanan Batalkan Olimpiade Tokyo Makin Kuat

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Rabu, 02 Juni 2021, 18:36 WIB
10 Ribu Relawan Mundur, Tekanan Batalkan Olimpiade Tokyo Makin Kuat
Olimpiade Tokyo/Net
Tekanan untuk menunda atau membatalkan Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo terus diterima oleh pemerintah Jepang.

Mengutip pihak penyelenggara, NHK pada Rabu (2/6) melaporkan, sekitar 10.000 dari 80.000 relawan yang mendaftarkan untuk membantu di Olimpiade Tokyo telah mengundurkan diri.

“Tidak salah lagi bahwa kekhawatiran atas virus corona dapat menjadi faktor,” ujar CEO panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo 2020, Toshiro Muto.

Sementara itu, penasihat medis pemerintah, Shigeru Omi pada hari yang sama mengatakan, penyelenggaraan Olimpiade di tengah pandemi tidak normal.

"Tidak normal mengadakan Olimpiade dalam situasi seperti ini," kata Omi kepada komite parlemen.

Berdasarkan jajak pendapat, mayoritas publik Jepang menentang penyelenggaraan Olimpiade Tokyo yang dimulai pada 23 Juli yang sudah ditunda karena pandemi pada tahun lalu.

Kelompok tenaga medis sendiri khawatir penyelenggaraan pesta olahraga tersebut dapat membebani sistem kesehatan negara. Lantaran ribuan atlet, ofisial, dan media akan berbondong-bondong ke Jepang.

Sementara itu, sejauh ini hanya 2,7 persen penduduk Jepang yang sudah divaksinasi.

ARTIKEL LAINNYA