Farah.ID
Farah.ID

Gali Potensi Kerjasama Ekonomi Dengan Pakistan, KBRI Islamabad Gelar Dialog Dengan Para Ahli

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Kamis, 10 Juni 2021, 09:18 WIB
Gali Potensi Kerjasama Ekonomi Dengan Pakistan, KBRI Islamabad Gelar Dialog Dengan Para Ahli
Dialogue with Experts on ASEAN-Pakistan Cooperation yang digelar KBRI Islamabad pada 9 Juni 2021/Ist
Pemerintah Indonesia, melalui KBRI Islamabad, terus menggali potensi kerja sama ekonomi dan perdagangan dengan Pakistan. Sebagai Ketua ASEAN Committee in Islamabad (ACI), Indonesia juga mendorong peningkatan kerja sama antara ASEAN dan Pakistan.

Salah satu bentuk upaya tersebut dilakukan dalam acara Dialogue with Experts on ASEAN-Pakistan Cooperation yang digelar secara hybrid pada Rabu (9/6).

Kegiatan tersebut dihadiri Kepala Perwakilan dari negara anggota ASEAN di Islamabad, Dirjen Asia Pasifik Kemenlu Pakistan, sejumlah pakar universitas terkemuka Pakistan, pelaku usaha dan Kadin dari negara-negara anggota ASEAN dan Pakistan.

Dutabesar Indonesia untuk Pakistan, Adam M. Tugio mengatakan, neraca perdagangan ASEAN-Pakistan sekitar 8 miliar dolar AS atau masih di bawah potensi ekonomi yang ada. Untuk itu, perlu pengenalan tentang ASEAN yang lebih intensif kepada publik yang lebih luas di Pakistan.

Dengan populasi 650 juta dan PDB USD 2,9 triliun atau ekonomi terbesar kelima di dunia, ASEAN dapat menjadi peluang bagi Pakistan, seperti dikutip dalam keterangan resmi yang diterima redaksi pada Kamis (10/6).

Terkait dengan hubungan bilateral Dubes Adam menyampaikan berbagai upaya telah dilakukan KBRI untuk meningkatkan hubungan ekonomi dan perdagangan, termasuk peningkatan ekspor dan diversifikasi produk Indonesia ke Pakistan.

Meski dunia masih dilanda pandemi Covid-19, kinerja perdagangan Indonesia-Pakistan menunjukkan kecenderungan positif. Neraca perdagangan pada 2020 mencapai 2,5 miliar dolar AS dengan surplus untuk Indonesia sebesar 2,1 miliar dolar AS, atau meningkat 8 persen dari tahun 2019 yang mencapai 2,3 miliar dolar AS dengan surplus sebesar 1,9 miliar dolar AS.

Namun untuk menerobos berbagai peluang, KBRI Islamabad menggandeng perusahaan e-commerce Pakistan, Gateway, untuk menggelar Indonesia-Pakistan Virtual Trade Expo 2021 dan e-business matching pada 5-9 April 2021 lalu. Kegiatan tersebut dihadiri 15 UKM dari tanah air dan lebih dari 100 calon pembeli potensial dari Pakistan.

Di tengah pandemi, Dubes Adam menekankan perlunya kreatifitas.

“Melihat antusiame banyaknya peserta Virtual Trade Expo 2021, hubungan kerja sama Indonesia-Pakistan diharapkan semakin solid di berbagai bidang termasuk politik, pendidikan, sosial-budaya, pertahanan, ekonomi dan perdagangan," kata mantan Wakil Dubes RI untuk Inggris itu.

Dubes Adam optimis berbagai inovasi kegiatan pameran yang dilakukan KBRI merupakan kiat untuk mengulik peningkatan ekspor produk Indonesia ke Pakistan yang tercermin dari transaksi konkret antara pelaku usaha Indonesia dan Pakistan.

KBRI juga memanfaatkan teknologi dalam upaya peningkatan ekspor bekerjasama dengan CEO e-commerce Pvt Ltd, Muhammad Uzair Nizam yang juga Co-founder #ecombri.com dalam pembuatan digital trade platform.

Platform dimaksud akan memfasilitasi para pelaku usaha baik Indonesia maupun Pakistan dalam upaya peningkatan perdagangan bilateral kedua negara.  

Kerjasama tersebut akan dimanfaatkan untuk mempromosikan perdagangan, pariwisata dan investasi di berbagai kota di Pakistan.

Rangkaian kegiatan ini akan melengkapi diplomasi budaya yang dilakukan KBRI bekerjasama dengan perguruan tinggi dan pusat studi.

ARTIKEL LAINNYA