Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Penyintas: Saat Semua Kuburan Terdeteksi, Kanada Bisa Dituntut Dengan Genosida

LAPORAN: RENI ERINA
  • Selasa, 29 Juni 2021, 08:26 WIB
Penyintas: Saat Semua Kuburan Terdeteksi, Kanada Bisa Dituntut Dengan Genosida
Gedung utama di Kamloops Indian Residential School terlihat di Kamloops, British Columbia, Kanada sekitar tahun 1970. Foto perpustakaan dan Arsip Kanada/Net
Penemuan ratusan kuburan massal tak bertanda di halaman bekas sekolah asrama di Kanada mengusik salah seorang penyintas bernama Geronimo Henry (84).

Dalam sebuah wawancara bersama media Turki Anadolu Agency, Henry mendesak pemerintah untuk menegakkan keadilan bagi semua anak yang menjadi korban peristiwa yang menurutnya bisa dituntut sebagai genosida.

Dalam wawancara itu, Henry mengenang tahun-tahunnya di sekolah perumahan Mohawk Institute di kota Brantford, Ontario.

"Saya menghabiskan 11 tahun di sini di sekolah asrama dari tahun 1942 hingga 1953," katanya.

Henry, yang merupakan seorang anggota masyarakat adat Enam Bangsa, mengatakan bahwa dia berusia enam tahun ketika dibawa ke sekolah tersebut bersama saudara laki-laki dan dua saudara perempuannya. Henry pergi dari sekolah itu saat usianya 17 tahun.

Meski berada di sekolah yang sama, Henry tidak melihat saudara-saudara nya itu. Kemudian dia mendengar saudaranya menemukan cara untuk melarikan diri dari sekolah dan tidak pernah kembali.

Sekolah asrama Mohawk Institute, yang dibuka pada tahun 1831 oleh Gereja Katolik, adalah salah satu yang terbesar di negara ini. Itu ditutup pada tahun 1970 dan bangunan utamanya tetap ditutup untuk pekerjaan renovasi.

Sekolah ini telah menjadi pusat budaya sejak tahun 1972 dengan tiga galeri seni, museum sejarah, dan perpustakaan di gedung yang dibangun kemudian.

Di Kanada ada 139 sekolah asrama yang dibuka oleh Gereja Katolik pada tahun 1800-an atas nama pemerintah dan yang terakhir ditutup pada tahun 1997, menjadi tempat di mana lebih dari 150.000 anak-anak pribumi diambil secara paksa dari keluarga mereka selama bertahun-tahun mereka beroperasi.

Memperhatikan bahwa 139 sekolah di seluruh negeri dibuka untuk mengumpulkan anak-anak pribumi, Henry menyoroti alasan di baliknya dengan mengatakan, hanya karena kebangsaan, bahasa, dan budaya, anak-anak pribumi direnggut dari masyarakatnya sendiri.

"Keluarga saya tidak percaya pada gereja," katanya, menambahkan bahwa sebagai penduduk asli mereka memiliki cara kepercayaan mereka sendiri.

“Sama seperti, katakanlah Anda pergi ke Afrika, mereka memiliki cara kepercayaan mereka sendiri,” jelasnya.

Henry memang tidak pernah melihat kuburan massal di sekolahnya. Namun, selalu ada pembicaraan tentang kuburan tak bertanda di sebuah peternakan yang terletak di belakang sekolahnya.

“Kami masih menuntut daerah ini digeledah dengan radar. Semua halaman di sini dan semua sekolah di Kanada,” katanya, seraya menambahkan bahwa jenazah semua anak-anak itu harus didaftarkan dan upacara pemakaman harus diadakan untuk masing-masing dari mereka sesuai dengan keyakinan mereka.

Mendesak keadilan bagi semua anak, Henry mengatakan sekolah-sekolah itu seperti penjara bagi anak-anak. Satu-satunya 'kejahatan anak-anak' itu adalah karena mereka penduduk asli.

Kanada dapat didakwa dengan genosida. Ada yang harus dituntut untuk membayar tragedi yang dialami anak-anak itu. Meminta maaf saja tidak cukup.

Anggota lain dari komunitas adat Enam Bangsa, Jacquline House, mengatakan dia datang ke sekolah untuk berdoa.

House mengatakan ayahnya juga ditahan di sana dan dia sangat tersentuh oleh berita terbaru tentang kuburan tak bertanda yang ditemukan di British Columbia dan Saskatchewan.

Dia mengatakan bahwa setelah tinggal di sekolah itu selama bertahun-tahun, ayahnya sekarang tidak dapat berbicara dalam bahasanya sendiri dan anak-anak dicuci otak di sana.

House mengatakan sekolah asrama di Kanada membantai anak-anak dan mendesak para pelaku untuk mempertanggungjawabkan kejahatan mereka.

Sekolah asrama Indian didirikan oleh pemerintah Kanada mulai tahun 1820-an dan anak-anak First Nations diambil dari orang tua mereka, kadang-kadang dengan paksa, dan harus pergi ke sekolah dan budaya mereka dihilangkan.

First Nations mengacu pada 600 suku Pribumi yang mendiami Kanada sebelum pemukim Eropa tiba.

Sekitar 150.000 anak bersekolah di 139 sekolah asrama, di mana mereka sering mengalami kekerasan fisik, psikologis, dan seksual.

Warga Kanada sendiri bereaksi dengan ngeri ketika hampir 1.000 kuburan tak bertanda ditemukan pada bulan Juni di bekas lokasi sekolah di British Columbia dan Saskatchewan. Tujuan sekolah itu didirikan adalah untuk menghilangkan budaya asli dan menanamkan budaya kulit putih pada anak-anak.

Sekitar 4.000 anak meninggal dan dikuburkan, terkadang tanpa penanda, dan keluarga mereka tidak diberitahu apa yang terjadi pada mereka.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA