Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Ahli: Vaksinasi Covid-19 Terhadap Anak-anak Harus Dilakukan Dengan Sangat Hati-hati

LAPORAN: RENI ERINA
  • Kamis, 01 Juli 2021, 11:46 WIB
Ahli: Vaksinasi Covid-19 Terhadap Anak-anak Harus Dilakukan Dengan Sangat Hati-hati
Ilustrasi/Net
RMOIL. China dilaporkan akan segera memperluas penggunaan vaksin untuk anak di bawah umur untuk membantu negara itu membangun kekebalan kelompok. Namun para ahli memperingatkan agar ini dilakukan dengan hati-hati.

Dalam laporan yang dirilis Komisi Kesehatan Nasional (NHC), lebih dari 1,2 miliar suntikan telah diberikan di China pada Senin (28/6).

Berita tersebut muncul bersamaan dengan rilis laporan pertama di dunia tentang imunogenisitas dan keamanan vaksin Covid-19 buatan Sinovac yang diuji pada anak di bawah umur berusia 3-17 tahun.

Vaksin yang dinamai CoronaVac disebut telah menunjukkan keamanan, tolerabilitas, dan imunogenisitas untuk kelompok tersebut dan meningkatkan kepercayaan publik dalam meluncurkan vaksinasi untuk kaum muda.

"CoronaVac ditoleransi dengan baik pada anak-anak dan remaja berusia 3-17 tahun, dan menginduksi respons imun yang kuat, yang sangat menggembirakan," kata Gao Qiang, manajer umum Sinovac dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Global Times, Rabu (30/6).

"Kami akan melakukan studi populasi multi-etnis skala besar lebih lanjut untuk memberikan data berharga untuk strategi imunisasi untuk anak-anak dan remaja," katanya.

Hasil uji coba diterbitkan dalam The Lancet Infectious Diseases, jurnal penyakit menular klinis terkemuka, pada hari Selasa (29/6).

"Hasil menunjukkan titer antibodi penetral yang diinduksi oleh dosis 3,0 microgram lebih tinggi daripada dosis 1,5 microgram. Hasilnya mendukung penggunaan dosis 3,0 g dengan jadwal dua imunisasi untuk studi lebih lanjut pada anak-anak dan remaja," menurut laporan Lancet.

Pengamat percaya hasil vaksin Sinovac akan menginspirasi uji coba vaksin Covid-19 lainnya yang sedang berlangsung pada anak-anak di bawah 12 tahun dan meningkatkan kepercayaan publik dalam memberikan suntikan kepada anak-anak seusia itu dalam perlombaan untuk mencapai kekebalan kawanan.

Tetapi mereka juga sepakat bahwa kehati-hatian harus digunakan untuk mengevaluasi efek jangka panjang dari vaksin pada perkembangan anak-anak karena masih menjadi topik kontroversial di antara para ilmuwan global dan pemerintah, apakah akan memvaksinasi anak di bawah umur karena kurangnya pengamatan jangka panjang.

Mengingat populasi besar di China dan ancaman varian Delta, ahli epidemiologi terkemuka Cina Zhong Nanshan memperkirakan bahwa akan membutuhkan setidaknya 80 persen orang China yang harus divaksinasi untuk mencapai kekebalan kawanan.

Menurut hasil sensus penduduk China sekali dalam satu dekade yang dirilis pada bulan Mei, orang berusia 14 tahun ke bawah menyumbang 17,95 persen dari total 1,412 miliar penduduk daratan China pada tahun 2020.

"Secara keseluruhan, memvaksinasi anak di bawah umur dapat dilakukan, tetapi ini harus dilakukan dengan sangat hati-hati, terutama bagi mereka yang berusia lebih rendah," kata Zhuang Shilihe, seorang ahli yang berbasis di Guangzhou.

Tao Lina, seorang ahli vaksin yang berbasis di Shanghai, memperkirakan bahwa vaksinasi pada anak di bawah umur akan dimulai secara bertahap di China setelah 1 Juli, tepat di hari peringatan seratus tahun Partai Komunis China.  

Tao mencoba meredakan kekhawatiran orang tua, dengan mengatakan bahwa vaksin yang tidak aktif tidak diragukan lagi aman untuk anak di bawah umur, karena banyak vaksin yang dibuat dengan metode ini telah digunakan pada kelompok tersebut.

Cui Gang, seorang pejabat dari NHC, mengatakan pada konferensi pers pada 11 Juni bahwa China telah mengizinkan penggunaan darurat vaksin Covid-19 domestik yang tidak aktif dan akan mengatur otoritas dan pakar terkait untuk menyusun rencana vaksinasi kelompok tersebut.

Menurut laporan Reuters pada 9 Juni, Pfizer akan mulai menguji vaksin Covid-19 pada kelompok yang lebih besar dari anak-anak di bawah usia 12 tahun setelah memilih dosis suntikan yang lebih rendah pada tahap awal uji coba.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA