Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Tepis Isu Rasisme, Biden Dukung Badan Anti Doping AS Diskualifikasi Sprinter Sha'Carri Richardson Gara-gara Ganja

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 05 Juli 2021, 16:03 WIB
Tepis Isu Rasisme, Biden Dukung Badan Anti Doping AS Diskualifikasi Sprinter Sha'Carri Richardson Gara-gara Ganja
Bintang sprint AS Sha'Carri Richardson/Net
Presiden Joe Biden mendukung keputusan Badan Anti-Doping AS (USADA), yang menangguhkan bintang sprint AS yang sedang naik daun Sha'Carri Richardson selama satu bulan setelah dites positif menggunakan ganja.

Ditanya apakah larangan Richardson, yang kemungkinan akan membuatnya kehilangan tempat di nomor 100 meter putri di Olimpiade Tokyo adil atau tidak, Biden mengatakan: "Aturan adalah aturan."

“Apakah mereka harus tetap menjadi aturan adalah masalah yang berbeda, tetapi aturan adalah aturan,” kata Biden, sambil memuji Richardson, yang mengakui dia telah menggunakan ganja untuk mengatasi kematian ibunya, seperti dikutip dari RT, Senin (5/7).

Atlet berusia 21 tahun itu mencatat waktu 10,86 detik saat ia mendominasi lomba lari 100m dalam uji coba Olimpiade AS di Oregon bulan lalu. Namun, setelah hasil tesnya untuk ganja - zat terlarang di bawah aturan Asosiasi Anti-Doping Dunia (WADA) - kembali positif awal pekan ini, hasil kualifikasinya kemudian dibatalkan.

Richardson setuju untuk menerima konseling dan diberi larangan 30 hari efektif mulai 28 Juni. Larangan tersebut berakhir sebelum nomor lari 100m dijadwalkan berlangsung pada 30 Juli dan sebelum dimulainya estafet 4x100 putri.

Richardson sebenarnya masih bisa bertanding di nomor estafet. Berbicara kepada NBC pada hari Jumat, dia mengatakan akan berterima kasih jika Tim USA memilihnya untuk lomba estafet.


Mengomentari larangan tersebut, Richardson mengatakan dia berada dalam keadaan gejolak emosional ketika dia menggunakan ganja. Dia mengaku itu dilakukannya untuk mengatasi kehilangan ibu kandungnya, yang meninggal hanya seminggu sebelum persidangan. Yang memperburuk keadaan, kata Richardson, adalah dia mengetahui tentang kematian ibunya dari seorang reporter.

Penangguhan Richardson beberapa minggu sebelum Olimpiade tidak hanya mengirimkan gelombang kejut ke seluruh komunitas olahraga AS, tetapi juga memicu kritik bipartisan dan bahkan tuduhan rasisme sistemik.

Perwakilan Demokrat Alexandria Ocasio-Cortez dan Jamie Raskin bahkan sampai menulis surat kepada USADA dan WADA, menyebut larangan itu sebagai akibat dari “larangan kuno USADA terhadap penggunaan ganja.”

Menunjukkan bahwa ganja bukanlah obat peningkat kinerja, anggota parlemen berpendapat bahwa fakta WADA tidak melarang alkohol dan obat-obatan lain “mencerminkan undang-undang dan kebijakan anti-narkoba yang secara historis menargetkan komunitas Hitam dan Coklat sementara sebagian besar memaafkan penggunaan narkoba di komunitas kulit putih."

Pengusaha Seth Rogen bahkan lebih blak-blakan dalam kritiknya, dalam cuitannya di Twitter dia mengatakan: "Gagasan bahwa gulma adalah 'obat' bermasalah berakar pada rasisme."

“Itu adalah sesuatu yang seharusnya membuat mereka malu. Juga, jika ganja membuat Anda cepat, saya akan menjadi FloJo (atlet lari Olimpiade 1988)" katanya dalam posting, yang dengan cepat menjadi viral.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA