Children in the DPR Korea
Under the Leadership of Great Commanders
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Kisahkan Perjalanan Rahasia Ke China 50 Tahun Lalu, Henry Kissinger Berharap AS-China Bisa Kembali Berdialog

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 10 Juli 2021, 09:29 WIB
Kisahkan Perjalanan Rahasia Ke China 50 Tahun Lalu, Henry Kissinger Berharap AS-China Bisa Kembali Berdialog
Menteri Luar Negeri AS era Richard Nixon, Henry Kissinger/Net
China dan Amerika harus mempertahankan komitmen untuk mengakhiri konflk dengan mengesampingkan perbedaan dan lebih mengedepankan dialog. Menteri Luar Negeri AS era Richard Nixon, Henry Kissinger, mengatakan hal itu dalam peringatan 50 tahun perjalanan rahasianya ke China setengah abad yang lalu, yang kemudian menjadi hubungan diplomatik antar dua negara.

Pada tanggal 9 Juli 1971, Kissinger melakukan perjalanan rahasia ke China, membuka era baru bagi hubungan China-AS.

Dalam sambutannya, Kissinger menggambarkan perjalanannya ke China saat itu sebagai salah satu kesempatan paling penting dan intinya adalah bahwa kedua belah pihak berkomitmen untuk mengakhiri ketegangan yang ditandai dengan hubungan antara China dan AS selama beberapa dekade.

"Di sinilah kita, 50 tahun kemudian, dalam situasi di mana kebutuhan akan kerja sama tidak berkurang," kata Kissinger melalui konferensi video, seperti dikutip dari Global Times, Jumat (9/7).

Dia juga mencatat bahwa penting bagi kedua negara untuk memahami makna yang menyebabkan kunjungan pada tahun 1971 masih valid, dan bahkan mungkin lebih valid.

Berdasarkan pemahaman pemerintahan Nixon, mantan pejabat AS tersebut tidak berusaha untuk mencapai kesepakatan apa pun, selain menciptakan peluang untuk negosiasi berikutnya. Saat itu terjadi Perang Dingin yang membayangi prospek hubungan internasional.

Menurut Kissinger, kata-kata terpenting dari pemerintah AS saat itu adalah mengakui bahwa orang-orang China menganggap pulau Taiwan sebagai bagian dari Tiongkok, hanya ada satu China sebagai prasyarat yang tidak akan ditentang, meskipun pertanyaan itu mungkin memerlukan waktu yang panjang untuk menemukan kesepakatan akhir.

"Pentingnya hubungan antara kedua negara ini tetap lebih penting, bahkan lebih penting daripada tahun 1971. Konflik antara AS dan China akan membagi seluruh dunia," kata Kissinger memperingatkan.

"Setiap upaya untuk menyatukan negara di satu sisi akan menimbulkan lebih banyak tekanan yang membuat situasi semakin sulit," ujarnya.

Dia menyerukan dialog serupa antara mantan Presiden Nixon dan Ketua Mao Zedong, karena sejak saat itu, masing-masing pihak telah melakukan upaya serius untuk memahami tidak hanya posisi langsung satu sama lain tetapi juga dari perspektif yang lebih panjang, meskipun itu tidak mudah mengingat adanya perbedaan budaya antara kedua negara.

"Saya berharap mereka bisa melihat bahwa dialog ini harus segera dimulai lagi, tentang masalah-masalah utama di antara kita. Setiap negara harus menunjuk seorang individu dengan kepercayaan dari presiden mereka untuk memandu diskusi. Tidak setiap masalah mendapat jalan keluar yang cepat,” katanya.

Di saat beberapa politisi dan penasihat kebijakan AS menyerukan pemisahan atau pelepasan dengan China, beberapa tokoh yang mengambil bagian dalam pengalaman persahabatan Beijing- Washington mengatakan bahwa pengembangan hubungan China-AS adalah proses kerjasama yang saling menguntungkan, dan Kissinger serta mantan pejabat AS telah mengambil pendekatan yang tepat.

"Masing-masing pihak mendengarkan satu sama lain, mencoba memahami apa yang dipikirkan pihak lain, dan meskipun mereka memiliki sistem sosial-ekonomi yang berbeda, mereka mengesampingkan ketidaksepakatan mereka dan fokus pada kerja sama, yang berhasil," kata Chas Freeman, kepala juru bahasa AS selama kunjungan Nixon ke China yang juga mantan asisten menteri pertahanan AS, dalam konferensi pers hari Jumat.

"Kami berharap untuk terlibat kembali mengikuti semangat penting dari perjalanan Kissinger ke China 50 tahun yang lalu," katanya.

Nancy Tang, yang saat itu menjadi penerjemah untuk Kissinger, juga mencatat bahwa pelajaran utama yang dipetik dari perjalanan tersebut adalah kedua belah pihak memahami bahwa mereka berbeda, dan mereka tidak memiliki fantasi untuk mengubah satu sama lain tetapi untuk bekerja di landasan bersama di mana mereka berbagi minat bersama yang memang merupakan kebijaksanaan politik.

"Pada saat ini, perdamaian, stabilitas, dan kemajuan di dunia bergantung pada kebijaksanaan kedua belah pihak," kata Kissinger, seraya mencatat bahwa baik China dan AS berutang satu sama lain dan kepada orang-orang di seluruh dunia untuk menyelesaikan perbedaan mereka melalui dialog.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA