Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Protes Anti-Vaksin Meluas Di Perancis, Macron: Demonstrasi Tidak Membuat Virus Corona Menghilang

LAPORAN: AMELIA FITRIANI
  • Minggu, 25 Juli 2021, 22:50 WIB
Protes Anti-Vaksin Meluas Di Perancis, Macron: Demonstrasi Tidak Membuat Virus Corona Menghilang
Ribuan pengunjuk rasa berkumpul di Place Trocadero dekat Menara Eiffel menghadiri demonstrasi di Paris, Perancis akhir pekan ini/AP
Presiden Perancis Emmanuel Macron angkat bicara setelah ratusan ribu orang turun ke jalanan di ibukota Paris dan sejumlah kota lainnya akhir pekan ini, menyuarakan protes mengenai vaksin.

Diketahui bahwa sekitar 160 ribu orang turun ke jalan di sejumlah wilayah di Perancis pada Sabtu (24/7). Mereka menentang izin khusus Covid-19 untuk restoran dan vaksinasi wajib bagi petugas kesehatan.

Banyak pengunjuk rasa meneriakkan “kebebasan!” dan menilai bahwa pemerintah seharusnya tidak mendikte mereka soal apa yang harus mereka lakukan.

Menanggapi protes tersebut, Macron mengimbau persatuan nasional dan mendesak vaksinasi massal untuk memerangi virus corona dan mencegah kebangkitannya.

Dia bahkan mengecam mereka yang memicu sentimen dan protes anti-vaksin tersebut.

Dalam kunjungannya ke sebuah rumah sakit di Polinesia Perancis pada Sabtu malam (24/7) waktu setempat, Macron bertanya, "Berapa nilai kebebasan Anda jika Anda mengatakan kepada saya 'Saya tidak ingin divaksinasi', tetapi besok Anda menginfeksi ayah Anda, ibumu atau saya sendiri?".

Macron menggarisbawahi, pengunjuk rasa bebas untuk mengekspresikan diri dengan cara yang tenang dan hormat. Meski begitu, dia mengingatkan bahwa demonstrasi tidak akan membuat virus corona hilang.

"Saya ingin menyerukan persatuan,” tegas Macron, sebagaimana dikabarkan Associated Press (Minggu, 25/7).

ARTIKEL LAINNYA