Farah.ID
Farah.ID

Resmi, AS Akan Akhiri Misi Tempur Di Irak Pada Penghujung Tahun Ini

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Selasa, 27 Juli 2021, 06:41 WIB
Resmi, AS Akan Akhiri Misi Tempur Di Irak Pada Penghujung Tahun Ini
Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi dan Presiden AS Joe Biden saat bertemu di Gedung Putih pada 26 Juli 2021/Net
Amerika Serikat (AS) secara resmi memutuskan untuk mengakhiri misi tempurnya di Irak pada akhir tahun 2021, setelah lebih dari 18 tahun mengirim pasukan ke negara Timur Tengah itu.

Keputusan itu resmi disepakati dan perjanjian yang ditandatangani oleh Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi di Gedung Putih pada Senin (26/7).

Sebelum meneken perjanjian tersebut, Biden dan Kadhimi bertemu di Ruang Oval untuk melakukan pembicaraan tatap muka sebagai bagian dari dialog strategis antara AS dan Irak.

Biden mengatakan, dengan mengakhiri misi tempur ini, AS akan fokus pada pelatihan dan konsultasi dengan militer Irak untuk mempertahankan diri.

"Peran kami di Irak akan tetap ada, untuk terus melatih, membantu, dan menangani ISIS saat muncul. Tetapi kami tidak akan memiliki misi tempur pada akhir tahun ini," ujar Biden kepada wartawan, seperti dimuat Reuters.

Saat ini AS memiliki 2.500 tentara di Irak yang fokus melawan sisa-sisa ISIS. Dalam beberapa waktu terakhir mereka memang lebih mengutamakan pelatihan pasukan Irak daripada pertempuran sehingga perjanjian tersebut diperkirakan tidak akan berdampak besar.

AS menginvasi Irak bersama koalisinya pada Maret 2003 dengan dasar Presiden Irak saat itu, Saddam Hussein memiliki senjata pemusnah massal. Setelah Saddam digulingkan, senjata tersebut tidak pernah ditemukan.

Sebelum Irak, Biden juga telah memutuskan untuk menarik semua pasukan AS dari Afghanistan pada akhir Agustus. Itu adalah dua perang yang dimulai pada pemerintahan Presiden George W. Bush.

Sementara itu, belum diketahui berapa banyak pasukan AS yang akan tetap berada di Irak untuk memberi konsultasi dan pelatihan.

ARTIKEL LAINNYA