Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Cendekiawan Filipina Keluarkan Petisi Tuntut WHO Selidiki Laboratorium Fort Detrick

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 07 Agustus 2021, 16:17 WIB
Cendekiawan Filipina Keluarkan Petisi Tuntut WHO Selidiki Laboratorium Fort Detrick
Biolab Fort Detrick milik Amerika Serikat/Net
Sekelompok cendekiawan Filipina, termasuk komentator politik Herman Laurel, mengikuti langkah 25 juta warga China untuk menandatangani petisi online yang isinya meminta Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyelidiki biolab Fort Detrick milik Amerika Serikat.

Laurel mengatakan kepada media China Global Times, bahwa petisi yang diluncurkan pada hari Kamis (5/8) itu berhasil mengumpulkan lebih dari 200 tanda tangan sejauh ini dan dia memperkirakan jumlahnya akan mencapai ribuan.

“Komunitas global harus mengangkat suaranya cukup untuk meruntuhkan tembok keheningan di sekitar Fort Detrick yang diberlakukan oleh pemerintah AS,” kata Laurel.

“Sebuah petisi ke WHO adalah satu-satunya cara bagi komunitas global untuk membuat kemajuan (dalam penelusuran asal-usul), tidak berputar-putar seperti yang dilakukan oleh beberapa kekuatan di AS, dengan menekan WHO untuk menghindari pengawasan atas kemungkinan akuntabilitas mereka sendiri,” ujarnya.

Laurel dan rekan-rekannya di think tank Studi Strategis Filipina-BRICS juga telah menghubungi cendekiawan Malaysia Anna Malindog-Uy, yang menulis dengan pos organisasi media regional ASEAN.

“Kami menghubungkannya untuk memulai petisi pendaftaran Malaysia di WHO untuk menyelidiki Fort Detrick dan kemudian (memperluas ke) anggota ASEAN lainnya,” katanya.

Gagasan penyelidikan biolab AS di Maryland yang digagas Laurel dan rekan-rekannya di Studi Strategis Filipina-BRICS muncul pada paruh kedua tahun 2020.

Anggota think tank, Mauro Gia Samont menerbitkan sebuah artikel di Manila Times pada 18 Juli berjudul "Benteng Misteri detrick muncul kembali," mendesak AS untuk menjelaskan biolab yang mencurigakan daripada menyerang orang yang mengajukan pertanyaan tentang lab.

“Fort Detrick adalah misteri yang terlalu berbahaya untuk tetap diselimuti kerahasiaan," kata Laurel.

Dia mencatat bahwa biolab memiliki sejarah yang terkenal terkait dengan eksperimen obat pengontrol pikiran dengan LSD dalam program rahasia MK ULTRA, kebocoran virus Anthrax, eksperimen Ebola dan cacar. Fort Detrick kemudian ditutup oleh CDC AS karena "alasan keamanan nasional" pada Agustus 2019 dan upaya untuk mewawancarai warga sipil yang tinggal di sekitarnya telah dibungkam.

“Semua keadaan dan pertanyaan yang muncul darinya membuat fokus berikutnya dari investigasi penelusuran asal virus dilakukan di Fort Detrick,” ujar Laurel.

Laurel mengatakan, AS telah lama menguasai dan menggunakan "perang informasi" untuk memajukan agenda globalnya.

“Mengungkapkan apa yang disebut teori ‘kebocoran lab’ Wuhan jelas merupakan strategi untuk menghalangi dan/atau menunda keharusan untuk menyelidikinya,” demikian Laurel. 
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA