Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Rusia Tangkap 50 Orang Krimea, Ukraina Geram

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Minggu, 05 September 2021, 14:33 WIB
Rusia Tangkap 50 Orang Krimea, Ukraina Geram
Ilustrasi/Net
Sebanyak 50 orang di Krimea telah ditangkap oleh pasukan keamanan Rusia, memicu kemarahan Ukraina.

Wakil Menteri Luar Negeri Ukraina Emine Dzheppar pada Sabtu malam (4/9) menggambarkan penangkapan tersebut merupakan penindasan massal terhadap warga Ukraina.

"Sudah ada 50 tahanan di Krimea, kerabat, teman, aktivis, termasuk 2 jurnalis sipil, yang datang ke gedung Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) untuk menanyakan nasib 5 Tatar Krimea yang ditahan sesaat sebelumnya,” kata Dzheppar di Twitter, seperti dikutip Anadolu Agency, Minggu (5/9).

Tatar Krimea sendiri merupakan kelompok etnis Turki yang tinggal di Krimea, menggunakan bahasa Tatar Krimea. Meski begitu, saat ini mereka juga telah berdiaspora ke berbagai negara.

"Penindasan massal terhadap warga Ukraina adalah tindakan balas dendam atas Platform Krimea,” tambahnya.

Lewat pernyataan sebelumnya, Dzheppar mengatakan serangkaian penangkapan Tatar Krimea baru-baru ini oleh otoritas Rusia merupakan gelombang penindasan lain di Krimea.

Menurut organisasi hak asasi manusia, Rusia melakukan penggerebekan ke rumah-rumah milik etnis Tatar Krimea, dan menculik lima orang.

Salah satu dari mereka yang diculik adalah Nariman Dzhelyal. Ia merupakan politisi, jurnalis, guru, ilmuwan politik Tatar Krimea Ukraina.

Pada Sabtu (4/9), Presiden Majelis Nasional Tatar Krimea Refat Chubarov mengkonfirmasi penangkapan Dzhelyal di media sosial.

Krimea menjadi ketegangan antara Ukraina dan Rusia sejak 2014, ketika Rusia mencaplok wilayah itu setelah referendum kontroversial.

ARTIKEL LAINNYA