Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Dapat Undangan Khusus dari Xi Jinping, Putin Bisa Hadir di Olimpiade Beijing 2022 tanpa Khawatir Sanksi WADA

LAPORAN: RENI ERINA
  • Jumat, 17 September 2021, 07:28 WIB
Dapat Undangan Khusus dari Xi Jinping, Putin Bisa Hadir di Olimpiade Beijing 2022 tanpa Khawatir Sanksi WADA
Presiden Vladimir Putin/Net
Setelah melewatkan kehadirannya di Olimpiade Tokyo 2020 karena negaranya terkena sanksi Badan Anti-Doping Dunia (WADA), Presiden Rusia Vladimir Putin dipastikan bisa menghadiri Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 mendatang.

Kepastian tersebut datang setelah Putin menerima undangan khusus dari Presiden China Xi Jinping untuk menghadiri even yang akan diselenggarakan Februari mendatang itu. Akibat hukuman WADA, Putin dilarang hadir di acara tersebut kecuali diundang oleh Xi.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengungkapkan berita tersebut setelah pertemuannya dengan Penasihat Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi di ibukota Tajikistan, Dushanbe, Kamis (16/9) waktu setempat.

“Presiden Vladimir Putin dengan senang hati menerima undangan Xi Jinping untuk menghadiri Olimpiade Musim Dingin Beijing pada Februari 2022,” kata Lavrov, seperti dikutip dari RT, Jumat (17/9).

“Dan, tentu saja, kami berharap pertemuan puncak dapat diadakan secara langsung (antara Putin dan Xi) dan atlet China dan Rusia akan sekali lagi membuktikan kualitas atletik dan pribadi tertinggi mereka,” tambah Lavrov sambil memuji hubungan hangat antara kedua negara.

Sama seperti Olimpiade Musim Panas di Tokyo baru-baru ini, atlet Rusia akan dipaksa untuk bersaing di bawah status netral karena larangan WADA karena diduga merusak data di laboratorium Moskow.

Putusan awal WADA pada tahun 2019 menghasilkan putusan larangan empat tahun kepada Rusia dari kompetisi internasional utama, tetapi itu dikurangi menjadi dua tahun setelah banding di Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga (CAS) dan hukuman tersebut akan berakhir pada bulan Desember tahun depan. Sementara, Olimpiade Musim Dingin akan diadakan di Beijing dari 4 hingga 22 Februari.

Sanksi tersebut termasuk larangan pejabat dan perwakilan pemerintah Rusia untuk menghadiri acara-acara seperti Olimpiade dan kejuaraan dunia.

Namun, satu ketentuannya adalah bahwa perintah tersebut tidak berlaku untuk Perwakilan Pemerintah yang diundang ke acara tertentu oleh Kepala Negara atau Perdana Menteri (atau yang setara) dari negara tuan rumah acara tersebut.

Melihat Xi secara pribadi mengundang Putin, itu akan memungkinkan presiden Rusia untuk hadir di Beijing.

Bersaing di bawah bendera Komite Olimpiade Rusia (ROC), atlet Rusia di Tokyo meraih 71 medali secara total – termasuk 20 emas – yang cukup baik bagi mereka untuk finis kelima di peringkat keseluruhan.

Putin baru-baru ini menjadi tuan rumah bagi peraih medali Olimpiade dan Paralimpiade Rusia yang kembali dalam upacara khusus di Kremlin, memuji pencapaian mereka dalam menghadapi kesulitan termasuk 'keputusan yang dipolitisasi'.  

Pada gilirannya, banyak peserta di acara Kremlin memuji Putin atas dukungannya yang berkelanjutan untuk olahraga di negara itu.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA