Liga RMOL
Liga RMOL Mobile
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Kesal Bush Dukung Liz Cheney yang Ikut Memakzulkannya, Trump Beberkan Sejumlah Fakta Termasuk Kegagalan Perang Timur Tengah

LAPORAN: RENI ERINA
  • Kamis, 23 September 2021, 17:06 WIB
Kesal Bush Dukung Liz Cheney yang Ikut Memakzulkannya, Trump Beberkan Sejumlah Fakta Termasuk Kegagalan Perang Timur Tengah
Mantan Presiden AS, Donald Trump/Net
Mantan Presiden AS Donald Trump menyerang George W. Bush dan rekan lamanya Karl Rove setelah mengetahui bahwa pasangan tersebut akan memimpin acara penggalangan dana untuk anggota Partai Republik Liz Cheney, orang yang pernah mendukung pemakzulannya.

Trump telah berulang kali menyerang Cheney sejak wanita itu memilih untuk memakzulkannya setelah kerusuhan 6 Januari yang mematikan di US Capitol.

“Mantan Presiden 'RINO' George 'Dubya' Bush dan pelayannya Karl Rove mendukung penghasut perang dan polling, Liz Cheney,” kata Trump dalam emailnya, seperti dilaporkan New York Post, Kamis (23/9). Trump menggunakan panggilan kecil Bush.

“Bush membawa kita ke pasir apung di Timur Tengah dan, setelah menghabiskan triliunan dolar dan membunuh hampir satu juta orang, Timur Tengah dibiarkan dalam kondisi yang lebih buruk setelah 21 tahun, dan saat itulah dia memulai kebodohannya,” kata Trump.

Trump kembali menyinggung soal penarikan pasukan AS yang paling memalukan dalam sejarah dari Afghanistan, yang menurutnya sebagai penyerahan total, meninggalkan peralatan senilai 85 Miliar dolar AS dan banyak Prajurit muda yang ditinggalkan.

Trump juga membidik Bush karena tidak memaafkan Scooter Libby, mantan ajudan Dick Cheney, Wakil Presidennya saat menjabat.

“Bush kurang berani memberikan pengampunan kepada Kepala Staf Wakil Presidennya, Scooter Libby, meskipun (Dick) Cheney memohon padanya untuk melakukannya. Dia tidak mau, mereka tidak berbicara selama bertahun-tahun,” katanya.

Libby, yang dihukum pada 2007 karena berbohong kepada FBI dan menghalangi pengadilan sehubungan dengan kebocoran identitas agen CIA Valerie Plame tahun 2003, diberikan pengampunan penuh oleh Trump pada April 2018.

“Saya tidak mengenal Scooter, tetapi memberinya pengampunan penuh�"bukan atas permintaan mereka, tetapi karena dia pantas mendapatkannya. Dia sangat menderita,” kata Trump.

Cheney adalah salah satu dari dua anggota Partai Republik di komite terpilih DPR yang memeriksa peristiwa penyerangan Capitol Hill, menuduh Trump bertanggung jawab atas kekerasan itu dan telah berjanji untuk memastikan bahwa dia tidak akan pernah lagi mendekati Kantor Oval.

Pada bulan Mei, Cheney kemudian disingkirkan sebagai ketua Kongres House Republican Conference, posisi tertinggi ketiga dalam kepemimpinan GOP. Pemungutan suara oleh rekan-rekannya untuk menggulingkannya sebagian disebabkan oleh kritik berkelanjutan Cheney terhadap mantan presiden.

Awal bulan ini, Trump mendukung Harriet Hageman, salah satu penantang utama Cheney, dan menggambarkan petahana dalam sebuah pernyataan sebagai pejuang perang dan Republikan yang tidak setia.

Pekan lalu, Trump menyinggung Bush setelah dia muncul untuk merujuk kerusuhan Capitol dalam pidato yang menandai peringatan 20 tahun serangan 9/11.

“Ada sedikit tumpang tindih budaya antara ekstremis kekerasan di luar negeri dan ekstremis kekerasan di dalam negeri,” kata Bush saat itu.

“Tetapi dalam penghinaan mereka terhadap pluralisme, dalam ketidakpedulian mereka terhadap kehidupan manusia, dalam tekad mereka untuk mencemarkan simbol-simbol nasional, mereka adalah anak-anak dari roh busuk yang sama. Dan itu adalah tugas kami yang berkelanjutan untuk menghadapi mereka,” lanjutnya.

Trump menanggapi dua hari kemudian, dengan mengatakan bahwa presiden ke-43 “tidak boleh menceramahi kita tentang apa pun.”

“World Trade Center jatuh saat dia berjaga-jaga,” tulis Trump.

“Bush memimpin kepresidenan yang gagal dan tidak menginspirasi. Dia seharusnya tidak menguliahi siapa pun!,” lanjut Trump

Kampanye Cheney telah menikmati kesuksesan penggalangan dana, menghasilkan hampir 1,9 juta dolar AS pada kuartal kedua tahun ini setelah mengumpulkan lebih dari 1,5 juta dolar AS pada kuartal pertama.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA