Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Malala Minta Dunia Tidak Berkompromi dengan Taliban Soal Hak Pendidikan Perempuan Afghanistan

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 25 September 2021, 08:21 WIB
Malala Minta Dunia Tidak Berkompromi dengan Taliban Soal Hak Pendidikan Perempuan Afghanistan
Malala Yousafzai/Net
Kekhawatiran atas hak-hak perempuan di Afghanistan meningkat sejak Taliban merebut kembali kendali pada Agustus, 20 tahun setelah mereka digulingkan dari kekuasaan oleh kampanye yang dipimpin AS setelah serangan 11 September di Amerika Serikat.

Kelompok Taliban mengaku saat ini mereka telah berubah dibandingkan pada pemerintahan 1996-2001.

Namun, komitmen Taliban mendatangkan skeptisisme tentang seberapa besar mereka akan menghormati hak-hak perempuan ketika pada pekan lalu mereka mengatakan akan membuka sekolah untuk anak laki-laki sementara untuk wanita akan ditunda sampai kondisi aman terkendali.

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Malala Yousafzai ikut memusatkan perhatiannya pada masalah tersebut.

Malala, yang pada tahun 2012 pernah terkena tembakan seorang pria Taliban di Pakistan saat pulang sekolah, memohon kepada dunia agar tidak berkompromi pada perlindungan hak-hak perempuan di Afghanistan saat ini.

Perempuan berusia 24 tahun itu mengatakan bahwa dirinya khawatir Taliban akan bertindak seperti yang mereka lakukan ketika mereka berkuasa 20 tahun lalu, meskipun ada peningkatan tajam dalam kesempatan kerja dan pendidikan untuk wanita Afghanistan sejak saat itu.

"Kita tidak bisa berkompromi tentang perlindungan hak-hak perempuan dan perlindungan martabat manusia," kata Malala, dalam pernyataannya selama pidato pada panel pendidikan anak perempuan di Afghanistan di sela-sela Sidang Umum PBB, Jumat (24/9).
 
"Sekarang saatnya kita berpegang teguh pada komitmen itu dan memastikan bahwa hak-hak perempuan Afghanistan dilindungi. Dan salah satu hak penting itu adalah hak atas pendidikan," lanjutnya, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (25/9).

Selain Malala, di antara mereka yang berbicara di PBB tentang penderitaan perempuan dan anak perempuan Afghanistan adalah Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez.

"Tidak ada masyarakat yang memungkinkan hanya setengah dari populasinya untuk bergerak maju, dan dengan sengaja membuat setengah lainnya di belakang, yang berkelanjutan," kata Sanchez merujuk pada nasib perempuan Afghanistan.
EDITOR: RENI ERINA