Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Hasil Sementara Pemilu Jerman dan Masa Depan Hubungannya dengan China

LAPORAN: RENI ERINA
  • Selasa, 28 September 2021, 07:23 WIB
Hasil Sementara Pemilu Jerman dan Masa Depan Hubungannya dengan China
Olaf Scholz, pemimpin Partai Sosial Demokrat Jerman/Net
Pemerintah Jerman telah menggelar pemilihan, dan hasil awal menunjukkan bahwa Partai Sosial Demokrat (SPD) yang berhaluan kiri berhasil menekuk Uni Demokrat Kristen (CDU), partai konservatif kanan-tengah yang merupakan partai pendukung Kanselir Angela Merkel.

Hasil sementara ini telah membuat Olaf Scholz, pemimpin SPD yang disebut para ahli memiliki banyak koneksi dengan China kemungkinan akan menjadi pemimpin Jerman berikutnya.

Menurut badan pemilu Jerman, Federal Returning Officer, dari 299 distrik pemilihan, SDP memenangkan 25,7 persen suara, mengalahkan CDU yang mencatat rekor kerugian dengan hanya meraih 24,1 persen.

Nama Scholz hampir tidak menjadi perhatian publik China, sampai dia mencalonkan diri.

Sebagai menteri keuangan dan wakil rektor dalam pemerintahan koalisi besar Merkel, Scholz bungkam tentang cetak biru kebijakan China selama pemilihan.

Namun, pengamat China mengatakan Scholz memiliki banyak koneksi dengan China, dan pemerintah baru akan lebih mungkin daripada yang lain untuk melanjutkan kebijakan Merkel.

Ketika ditanya tentang apakah dia akan mengubah kebijakan saat ini di China, Scholz mengatakan kepada media bahwa hal terpenting yang dipusatkan partainya saat ini adalah membuat UE lebih kuat dan memiliki pendiriannya sendiri.

Dia mengatakan Asia sedang meningkat dan banyak negara di belahan dunia lain membuat prestasi besar. Menurutnya dunia harus mengakui itu, dan bernegosiasi dengan cara yang memuaskan.

Pada debat yang disiarkan televisi, Scholz menghindari pembicaraan tentang China, dan hanya menekankan perlunya Eropa yang kuat dan independen di bidang diplomatik.

"Sebagai walikota pertama Hamburg, kota kembar Shanghai, Scholz menjaga hubungan dan kerja sama yang mendalam dengan China, terutama dengan kota Shanghai," kata Jiang Feng, seorang sarjana dari Universitas Studi Internasional Shanghai.

Jiang mencatat bahwa sebagai politisi berpengalaman di bidang keuangan dan perdagangan, Scholz menyadari pentingnya hubungan China-Jerman untuk pembangunan ekonomi Jerman.

"Kebijakan China 'pragmatis' Merkel akan lebih mungkin dilakukan oleh pemimpin SPD," menurut Jiang.

Scholz pernah bertemu dengan Wakil Perdana Menteri Han Zheng di Tiongkok pada tahun 2019 di acara Dialog Keuangan Tingkat Tinggi Tiongkok-Jerman. Dia juga bertemu dengan Presiden China Xi Jinping ketika Xi mengunjungi Hamburg pada 2017, di mana Scholz menjadi walikotanya.

"Untuk satu hal, Scholz mengikuti garis mantan pemimpin Gerhard Schroder, yang menekankan pendekatan pragmatis dan sistem nilai independen yang berbeda dari AS," kata Zhao Junjie, seorang peneliti di Chinese Academy of Social Sciences' Institute Studi Eropa.

Media AS menganggap pemilihan Jerman kali ini 'kurang bersemangat', bahkan New York Times mengejek Scholz sebagai seseorang yang 'membosankan' dan mengatakan kampanye itu telah mengungkapkan 'kekosongan karisma'.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, ketika mengomentari pemilihan Jerman mengatakan bahwa Beijing bersedia bekerja sama dengan pemerintah baru Jerman untuk menjaga hubungan China-Jerman.

"Saya berharap pemerintahan baru akan melanjutkan kebijakan China yang pragmatis dan seimbang," kata Hua.

Hua juga menyatakan penghargaan yang tinggi terhadap Merkel saat ini, yang mengunjungi China 12 kali saat menjabat, atas kontribusinya untuk memajukan hubungan China-Jerman.

Namun, hasil akhir pemilihan masih jauh dari selesai dari apa yang disebut para analis sebagai 'pemilihan paling tidak pasti' dalam sejarah Jerman.

Masa depan dipenuhi dengan ketidakpastian, karena lanskap pemilihan negara yang semakin terfragmentasi memberi partai-partai yang lebih kecil, Partai Hijau dan Demokrat Bebas keleluasaan untuk memutuskan dengan siapa mereka akan membentuk aliansi; dan membentuk koalisi mungkin membutuhkan waktu berbulan-bulan.

Jiang memperkirakan bahwa hubungan China-Jerman kemungkinan akan mengalami periode bergelombang singkat setelah pemimpin baru menjabat, karena Partai Hijau dan Demokrat Bebas, yang hawkish terhadap China, kemungkinan akan bergabung dengan pemerintahan koalisi.

"Namun turbulensi seperti itu akan berumur pendek, karena Jerman pada akhirnya akan kembali ke rasionalitas," kata Jiang.

"Jerman akan merasa sulit untuk memajukan masalah terkait perubahan iklim tanpa bantuan China, dan bisnis serta perdagangannya tidak dapat berkembang tanpa pasar China, terutama setelah pandemi, sulit untuk dipisahkan dari Beijing," katanya.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA