Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Kremlin Ingatkan Kiev: Penggunaan Drone Turki Perburuk Konflik Ukraina

LAPORAN: RENI ERINA
  • Kamis, 28 Oktober 2021, 08:38 WIB
Kremlin Ingatkan Kiev: Penggunaan Drone Turki Perburuk Konflik Ukraina
Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov/Net
Sebuah peringatan disampaikan Kremlin kepada Ukraina, Rabu (27/10) menyusul beredarnya rekaman yang dirilis militer negara itu yang menunjukkan penggunaan pesawat tak berawak buatan Turki untuk melawan separatis pro-Rusia di Ukraina Timur.

Sehari sebelumnya, Militer Ukraina memposting video di Facebook yang menunjukkan pesawat tak berawak Bayraktar T2B menghancurkan howitzer buatan Rusia di daerah yang dikuasai separatis.

Dalam pernyataannya yang disampaikan juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada Rabu (27/10), Rusia memperingatkan bahwa apa yang dilakukan Kiev dapat semakin memperburuk konflik di Ukraina.

“Kami memiliki hubungan khusus dan baik dengan Turki. Sayangnya, kasus ini membangkitkan kekhawatiran kami bahwa pengiriman persenjataan semacam itu ke militer Ukraina berpotensi mengganggu stabilitas di garis pertempuran,” kata Peskov, seperti dikutip dari  The Moscow Times, Kamis (28/10).

Penjualan pesawat tak berawak Turki ke Ukraina memperumit hubungannya dengan Rusia, yang telah memberikan bobot politiknya di belakang separatis Ukraina.

Moskow dan Ankara bekerja sama erat dalam pertahanan, termasuk dalam konflik di Suriah dan Libya, dan Turki telah membeli senjata dari Rusia, termasuk sistem pertahanan rudal S-400. Sayangnya, kerja sama itu dicoreng dengan keputusan Turki menjual drone ke Ukraina.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menggemakan kekhawatiran Peskov, mengatakan Rusia sedang menyelidiki laporan bahwa Ukraina menggunakan pesawat tak berawak Turki.

Pemantau internasional di Ukraina timur, yang menggunakan pesawat tak berawak untuk melaporkan pelanggaran gencatan senjata, baru-baru ini mengatakan pesawat tak berawak mereka sedang macet.

Konflik tersebut telah merenggut lebih dari 13.000 nyawa dan militer Ukraina mengatakan Rabu bahwa salah satu tentaranya tewas - kekalahan kedua Ukraina dalam pertempuran dalam dua hari.

Kiev dan sekutu Baratnya menuduh Rusia mengirim pasukan dan senjata untuk mendukung separatis, klaim yang dibantah Moskow.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA