Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Tuntut Naik Gaji, Ribuan Aktivis Serikat Pekerja Belgia Turun ke Jalan

LAPORAN: RENI ERINA
  • Selasa, 07 Desember 2021, 09:24 WIB
Tuntut Naik Gaji, Ribuan Aktivis Serikat Pekerja Belgia Turun ke Jalan
Para pengunjuk rasa menuntut kenaikan upah dan perlindungan yang lebih baik atas hak-hak pekerja, di Brussel, Senin 6 Desember 2021/Net
. Jalan-jalan di Brussel, Liege, dan kota-kota lainnya di Belgia, pada Senin (6/12) dipadati oleh ribuan pengunjuk rasa. Mereka meneriakkan protes terhadap Undang Undang 1996 tentang standar upah.

Diperkirakan sekitar 6.000 aktivis serikat pekerja terjun dalam aksi yang menuntut kenaikan upah. Keluhan utama para pengunjuk rasa berasal dari gaji yang stagnan, yang tidak sejalan dengan kenaikan biaya hidup yang berasal dari inflasi yang mendekati rekor pada bulan November sebesar 5,64 persen.

"Ini pesan kami untuk pemerintah dan pengusaha," kata Jean-Michel Cappoen, Sekretaris Jenderal SETCa, serikat pekerja Belgia yang memiliki 425.000 anggota.

“Masalah utamanya adalah daya beli yang sangat terbatas. Praktis tidak mungkin mengharapkan kenaikan gaji. Ada undang-undang yang menghalangi ini. Kami di sini untuk mengecam undang-undang ini – terutama dalam konteks kenaikan harga energi, yang mempengaruhi semua negara," katanya, seperti dikutip dari CGTN, Selasa (7/12).

Aktivis juga menyerukan agar para pengusaha dan pemerintah memperhatikan situasi agar daya beli masyarakat bisa meningkat.
"Tidak ada negosiasi untuk meningkatkan daya beli kami. Tidak ada satu pun majikan yang membuka pintu mereka untuk menaikkan gaji kami," kata Yvonne, seorang anggota serikat pekerja FGTB.

Lainnya menyuarakan keprihatinan atas penurunan kekuatan negosiasi oleh serikat pekerja dan perubahan kekuatan tawar mereka.

"Kita harus mendapatkan pengakuan yang lebih baik dari pengusaha, tetapi juga dari bidang politik," kata anggota serikat pekerja FGTB lainnya kepada CGTN Eropa.

Organisasi yang mewakili perusahaan dengan cepat menolak klaim serikat pekerja dan menyarankan tuntutan demonstran "mengabaikan realitas" ekonomi saat ini.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA