Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Ajak Lima Negara ASEAN Satukan Kekuatan Lawan Agresi China di Laut China Selatan, Indonesia Berani

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Minggu, 02 Januari 2022, 06:42 WIB
Ajak Lima Negara ASEAN Satukan Kekuatan Lawan Agresi China di Laut China Selatan, Indonesia Berani
Pasukan Penjaga Pantai Filipina menemukan beberapa kapal penangkap ikan China di wilayah Laut China Selatan pada 27 April 2022/Ist
Langkah Indonesia, melalui Badan Keamanan Laut (Bakamla), untuk mengajak negara-negara ASEAN bersatu dan menyusun strategi melawan agresi China di Laut China Selatan dinilai sebagai keputusan yang berani.

Baru-baru ini, laporan dari Benar News menyebutkan, Kepala Bakamla Laksamana Madya Aan Kurnia mengajak rekan-rekannya dari Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Filipina, dan Vietnam untuk melakukan pertemuan tatap muka pada Februari 2022.

Pertemuan tersebut ditujukan untuk berbagi pengalaman dan solidaritas di antara negara-negara yang terpengaruh oleh klaim sepihak China di Laut China Selatan. Kecuali Singapura, negara-negara yang diundang Bakamla diketahui memiliki klaim tumpang tindih dengan China di Laut China Selatan.

Aan mengatakan, penting untuk membuat respons terkoordinasi di lapangan ketika menghadapi "gangguan".

Menilai inisiasi tersebut, peneliti di Institute of Strategic and International Studies (ISIS) Malaysia, Thomas Daniel memuji Indonesia.

"Saya pikir apa yang orang Indonesia usulkan sangat menarik dan berani. Setidaknya mereka mencoba sesuatu," ujarnya, seperti dikutip India Narrative.

Ia mengatakan, seruan Indonesia tampaknya menjadi tamparan bagi negara-negara ASEAN yang akhirnya menyadari ancaman China.

Hingga saat ini, ASEAN dinilai belum mampu membangun respons komprehensif terkait klaim "sembilan garis putus-putus" yang selalu diutarakan oleh China.

Perselisihan klaim di Laut China Selatan sendiri tidak dialami oleh seluruh negara ASEAN, termasuk Indonesia.

Tetapi baru-baru ini, China disebut-sebut telah mengirim surat protes kepada pemerintah Indonesia untuk menghentikan aktivitas eksplorasi minyak dan gas di Laut Natuna Utara yang merupakan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia.

ARTIKEL LAINNYA