Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Dituding Susupkan Agen ke Parlemen Inggris, China: Mereka Kebanyakan Nonton Film James Bond

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 15 Januari 2022, 09:16 WIB
Dituding Susupkan Agen ke Parlemen Inggris, China: Mereka Kebanyakan Nonton Film James Bond
Ilustrasi/Net
Tudingan Badan Intelijen Inggris MI5 soal adanya 'agen China' yang menyusup dan mengganggu Parlemen Inggris atas nama Partai Komunis China (PKC) ditanggapi santai oleh pihak Beijing.

Dalam pernyataannya, Kementerian Luar Negeri China menanggapi dengan sedikit bercanda bahwa orang-orang yang menunjukkan jarinya ke China terlalu banyak menonton film fiksi tentang detektif.

"Beberapa orang mungkin telah melihat terlalu banyak film James Bond dan membuat terlalu banyak asosiasi yang tidak perlu," kata Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, mengatakan pada konferensi pers pada hari Jumat, seperti dikutip dari Global Times, Sabtu (15/1).

Menlu juga menegaskan kembali bahwa China selalu menganut prinsip non-intervensi dalam urusan internal negara lain.

"China tidak perlu dan tidak akan pernah terlibat dalam apa yang disebut kegiatan campur tangan politik," ujarnya.

"Sangat tidak bertanggung jawab untuk membuat pernyataan yang tidak berdasar dan mengkhawatirkan berdasarkan asumsi subjektif individu," kata Wang.

"China berharap para pejabat Inggris yang relevan akan menahan diri untuk tidak membuat pernyataan yang tidak berdasar, apalagi menghipnotis 'teori ancaman China' untuk tujuan politik yang tersembunyi," tambahnya.   

Sebelumnya, mengutip sumber dari MI5, media Inggris melaporkan pada Kamis (14/1) bahwa Christine Ching Kui Lee, yang menjalankan sebuah firma hukum di Inggris, telah membangun hubungan dengan anggota parlemen saat ini dan calon anggota parlemen.

Dalam laporannya media tersebut mengatakan bahwa Lee memberikan sumbangan kepada politisi, dengan dana yang berasal dari daratan China dan Daerah Administratif Khusus Hong Kong.

Lee adalah pendiri British Chinese Project, yang didirikan pada tahun 2006 dan bertujuan untuk mendorong orang Tionghoa-Inggris di Inggris untuk mengambil bagian aktif dalam politik untuk memastikan suara mereka didengar di seluruh masyarakat Inggris.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA