Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Tiga Kesalahan Ini Bikin Kasus Covid AS Makin Menanjak

LAPORAN: RENI ERINA
  • Jumat, 21 Januari 2022, 12:24 WIB
Tiga Kesalahan Ini Bikin Kasus Covid AS Makin Menanjak
Ilustrasi/Net
Strategi yang salah sehinga memperlambat penanganan Covid-19 diyakini menjadi penyebab lonjakan kasus-kasus baru Covid-19 yang hingga saat ini masih terjadi di Amerika Serikat.

Dalam sebuah opini Vox terbaru, para ahli menunjuk pada tiga faktor utama dalam lambatnya respons pemerintah AS terhadap Omicron, yaitu ketergantungan yang berlebihan pada vaksin, kegagalan untuk mengembangkan rencana darurat, dan patahnya konsensus para ahli tentang penanganan kesehatan masyarakat yang tepat.

"Saya pikir tim transisi Biden melihat hasil kemanjuran vaksin pertama yang sangat menjanjikan dari Pfizer pada musim gugur 2020 dan memutuskan untuk tidak melakukan investasi serius dalam apa yang disebut 'intervensi non-farmasi' sejak awal," kata Justin Feldman, ahli epidemiologi sosial di Harvard University kepada Vox.

"Strategi vaksin saja tidak pernah merupakan ide yang baik, tetapi ada panggilan bangun yang tidak terjawab," katanya, seraya mengutip para ahli lain yang mengatakan bahwa "pemerintahan (Joe) Biden dan pejabat federal terlalu percaya diri hanya pada kekuatan vaksin saja untuk mengakhiri pandemi."

Pada bulan Oktober, ketika gelombang Delta berlangsung, Gedung Putih menolak rencana untuk memproduksi dan mendistribusikan tes cepat di rumah untuk liburan musim dingin.

Selama musim panas, Abbott Laboratories, produsen pengujian cepat di rumah terbesar di AS, sebenarnya mulai menghancurkan beberapa inventaris pengujiannya karena tidak mengantisipasi pasar untuk pengujian tersebut dan pemerintah tidak membeli kelebihan pasokan.
“Artinya saat omicron mulai menyebar, tidak ada stok masker atau tes untuk didistribusikan ke masyarakat dengan cepat,” lapor Vox.

"Dan begitu varian omicron baru menyebar, itu sudah terlambat pula. Seperti yang ditekankan beberapa ahli, pemerintah tidak bergerak cepat, bahkan dalam menghadapi keadaan darurat," katanya.

"Badan kesehatan AS tidak terbiasa membuat dan merevisi kebijakan dengan cepat," kata laporan tersebut.

Kemampuan pemerintah federal untuk bertindak cepat telah diperumit oleh faktor lain: para ahli kesehatan masyarakat semakin terpecah tentang apa yang harus dilakukan negara itu dalam tanggapan pandemi, menurut laporan itu.

"Sulit untuk merencanakan ke depan atau mengubah rencana dengan cepat ketika para ahli bahkan tidak dapat menyetujui apa yang harus Anda lakukan," kata laporan itu.

"Pakar kesehatan masyarakat tidak pernah menjadi monolit," lanjutnya.

Di awal pandemi, ada konsensus yang cukup jelas tentang apa yang harus dilakukan tentang Covid-19, tetapi karena pandemi terus berlanjut, pendapat para ahli berbeda.

Misalnya, ketika pemerintahan Biden memperdebatkan suntikan booster musim panas dan gugur ini, beberapa ahli sangat mendukung pemberian dosis tambahan kepada semua orang, sementara pakar terkemuka lainnya berpendapat bahwa booster hanya masuk akal untuk orang-orang tertentu.

"Ketika berbicara tentang kesehatan masyarakat secara keseluruhan, saya pikir ada kecenderungan tanpa henti untuk membiarkan yang sempurna menjadi musuh kebaikan," kata Bill Hanage, ahli epidemiologi Universitas Harvard.

"Ketika Anda menghadapi gelombang infeksi yang tumbuh secara eksponensial, kami tidak punya waktu untuk mengidentifikasi dan menunjukkan kebijakan mana yang optimal, dan itu berarti kami ketahuan berulang kali," ujarnya.

Dalam sebuah laporan berjudul 'Mengapa Covid-19 selalu selangkah lebih maju dari respons AS' tertulis bahwa sejak awal pandemi, respons AS ditentukan oleh tindakan lambat pada tes dan masker.

"Dua tahun setelah kasus virus corona pertama di tanah Amerika didiagnosis, strategi nasional untuk memerangi virus masih terlalu sedikit, sudah terlambat," bunyi laporan tersebut.

"Tanggapan Pemerintahan Biden terhadap varian omicron terlambat dimulai," catatnya.

Gedung Putih mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka akan segera mengirimkan 400 juta masker N95 ke apotek AS dan pusat kesehatan masyarakat untuk dibagikan.

Sebelumnya pada hari Selasa, situs web federal baru kemudian diluncurkan untuk memungkinkan orang memesan tes virus corona di rumah secara gratis.

Namun, kata para ahli, itu sudah terlambat.

"Pada saat masker dan tes sampai di sana, lonjakan mungkin akan berakhir," kata Monica Gandhi, seorang dokter penyakit menular di University of California San Francisco.

Itu mungkin, tetapi jauh dari pasti, bahwa gelombang Omicron telah mencapai puncaknya. Jumlah rata-rata kasus harian telah turun 50.000 dalam minggu lalu, penurunan 6 persen, menurut laporan itu.

"Pada titik ini, tidak yakin pengujian luas akan membantu sampai gelombang ini mereda," kata David Celentano, yang memimpin departemen epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA