Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Dinilai Tepat, Keputusan TotalEnergies dan Chevron Angkat Kaki dari Myanmar Membuat Junta Kehilangan Ratusan Juta Dolar

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Minggu, 23 Januari 2022, 10:58 WIB
Dinilai Tepat, Keputusan TotalEnergies dan Chevron Angkat Kaki dari Myanmar Membuat Junta Kehilangan Ratusan Juta Dolar
TotalEnergies/Net
Keputusan dua raksasa energi dunia, TotalEnergies dan Chevron, dari Myanmar dinilai sudah tepat. Meski tidak akan secara signifikan melemahkan junta, tetapi itu adalah langkah yang baik untuk mengecam kudeta di Myanmar.

Baru-baru ini, TotalEnergies dari Prancis dan Chevron dari Amerika Serikat (AS) mengumumkan langkah untuk menarik diri dari Myanmar karena situasi di negara tersebut.

Human Rights Watch menyebut, keputusan tersebut membuat junta Myanmar kehilangan ratusan juta dolar AS. Lantaran industri gas Myanmar diperkirakan menghasilkan 1 miliar dolar AS per tahunnya.

Dikutip AFP, TotalEnergies membayar sekitar 176 juta dolar AS kepada otoritas Myanmar pada tahun 2020 dalam bentuk pajak dan hak produksi.

"Pengumuman tersebut tentu signifikan. Tetapi ada lebih banyak tekanan yang dibutuhkan untuk mengalahkan junta untuk selamanya," kata peneliti di Human Rights Watch, Manny Maung.

Sementara itu, menteri di pemerintahan bayangan Myanmar (NUG), Naw Susanna Hla Hla Soe mengatakan, perusahaan lain harus mengikuti langkah tersebut untuk lebih menekan para junta.

"Penarikan TotalEnergies adalah suara tidak percaya yang besar terhadap rezim," kata penasihat senior International Crisis Group Myanmar, Richard Horsey.

ARTIKEL LAINNYA