Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Keluarga Diplomat AS Dipulangkan, Kedutaan Besar Amerika di Kiev Tetap Beroperasi

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 24 Januari 2022, 10:46 WIB
Keluarga Diplomat AS Dipulangkan, Kedutaan Besar Amerika di Kiev Tetap Beroperasi
Ilustrasi/Net
Misi diplomatik Amerika akan tetap melanjutkan tugasnya di Kiev. Kedutaan Besar AS di Kiev mengumumkan hal itu dalam situs resmi mereka pada Minggu (23/1), meluruskan kabar yang mengatakan bahwa semua diplomat AS harus segera meinggalkan Ukraina.

Kedutaan menekankan bahwa hanya keluarga diplomat saja yang diminta meninggalkan Ukraina.

Sebuah sumber yang dekat dengan pemerintah Ukraina mengatakan kepada CNN bahwa AS telah memberi tahu Ukraina, "Keemungkinan akan memulai evakuasi keluarga diplomat dari kedutaan AS di Kiev paling cepat minggu depan".

Sumber itu mengatakan Presiden Volodymyr Zelensky telah berbicara dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken tentang masalah ini dan mengatakan kepadanya bahwa jika Amerika Serikat mengambil langkah dramatis seperti itu, itu akan menjadi "reaksi berlebihan."

Departemen Luar Negeri AS pada Minggu sebelumnya memerintahkan keluarga diplomat Amerika dan beberapa staf diplomatiknya di Kiev Ukraina untuk meninggalkan negara itu.

"Pada 23 Januari 2022, Departemen Luar Negeri mengizinkan keberangkatan sukarela dari karyawan perekrutan langsung AS dan memerintahkan kepergian anggota keluarga yang memenuhi syarat dari Kedutaan Besar Kiev karena ancaman lanjutan dari aksi militer Rusia," bunyi pernyataan itu. "Warga AS di Ukraina harus mempertimbangkan untuk berangkat sekarang menggunakan komersial atau pilihan transportasi lain yang tersedia secara pribadi."

Pejabat tinggi Departemen Luar Negeri AS kemudian mengatakan pada jumpa pers bahwa misi diplomatik Amerika akan melanjutkan tugasnya di Kiev dan Kristina Kvien, Kuasa Usaha di Kedutaan Besar Amerika Serikat di Ukraina, akan tetap berada di negara itu. .

"Komitmen Amerika Serikat terhadap kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina tidak tergoyahkan," kata pejabat itu dalam jumpa pers. "Kedutaan Besar AS di Kiev terus beroperasi, dan Kuasa Usaha, Kristina Kvien, tetap berada di Ukraina."

Pejabat itu juga mengatakan bahwa Amerika Serikat akan terus memberikan bantuan militer ke Ukraina dan dalam kasus kemungkinan eskalasi "Amerika Serikat akan memberikan bahan pertahanan tambahan ke Ukraina di atas dan di luar yang sudah disediakan."

Layanan pers Kedutaan Besar AS di Ukraina melaporkan pada 22 Januari bahwa pengiriman kargo militer, termasuk amunisi, dengan berat lebih dari 90 ton tiba di Ukraina. Kedutaan mencatat bahwa tahun lalu, AS memberikan bantuan militer senilai lebih dari $650 juta ke Ukraina sejak 2014, sementara negara itu menerima 2,7 miliar dolar AS untuk tujuan ini.

Kamis lalu, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmitry Kuleba mengkonfirmasi pemberitaan media Barat bahwa Kiev akan menerima bantuan militer senilai 200 juta dolar AS dari Washington. Dia mencatat bahwa negara itu menerima jumlah total 650 juta dolar AS untuk tujuan ini dari Amerika Serikat tahun lalu.

Media Barat dan Ukraina baru-baru ini menggemakan klaim tentang dugaan agresi Rusia terhadap Ukraina. Juru Bicara Kepresidenan Rusia Dmitry Peskov sebelumnya mengecam pernyataan seperti itu sebagai "kosong dan tidak berdasar" yang mengatakan bahwa tujuan mereka adalah untuk mengobarkan ketegangan.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA