Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Eropa dan AS Kutuk Tindakan Rusia yang Masukkan Kritikus Navalny ke Dalam Daftar Teroris

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 26 Januari 2022, 11:54 WIB
Eropa dan AS Kutuk Tindakan Rusia yang Masukkan Kritikus Navalny ke Dalam Daftar Teroris
Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price/Net
Tindakan Rusia yang memasukkan oposisi Alexei Navalny dan beberapa kawannya ke dalam daftar teroris mendapat kecaman serius dari Uni Eropa.

Juru bicara urusan luar negeri Uni Eropa Peter Stano mengatakan langkah terbaru Rusia itu tidak dapat diterima dan merupakan bagian dari penindasan berkelanjutan terhadap suara-suara kritis dalam masyarakat Rusia.

Kecaman juga datang dari Amerika Serikat. Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price menyebutnya sebagai titik terendah Rusia.

"Penunjukan terbaru ini merupakan titik terendah baru dalam tindakan keras Rusia yang terus berlanjut terhadap masyarakat sipil yang independen," kata Price kepada wartawan di Washington, seperti dikutip dari AFP.

"Kami mendesak Rusia untuk menghentikan penyalahgunaan sebutan 'ekstremisme' untuk menargetkan organisasi non-kekerasan, untuk mengakhiri penindasannya terhadap Tuan Navalny dan para pendukungnya, dan untuk menghormati kewajiban internasionalnya untuk menghormati dan memastikan hak asasi manusia dan kebebasan mendasar," kata Price.

Navalny, kritikus Kremlin yang telah dipenjara selama lebih dari satu tahun, ditambahkan ke daftar resmi "teroris dan ekstremis" oleh Moskow pada Selasa (25/1).

Layanan Pemantauan Keuangan Federal Rusia akan membekukan rekening banknya di bawah hukum Rusia.

Ini adalah langkah terbaru dalam tindakan keras selama berbulan-bulan terhadap oposisi Rusia, serta media independen dan aktivis hak asasi manusia.

Pihak berwenang Rusia bahkan mengajukan petisi agar saudara Navalny, Oleg, menjalani hukuman percobaan satu tahun di penjara. Tahun lalu Oleg, bersama dengan sekutu utama saudaranya, dihukum karena melanggar peraturan virus corona atas protes untuk mendukung pemimpin oposisi.

Delapan pembantu utama Navalny, termasuk Georgy Alburov dan Lyubov Sobol yang diasingkan, juga ditambahkan ke daftar. Dua sekutu lain dari kritikus Kremlin telah ditambahkan ke daftar awal bulan ini.

Kepala staf Navalny Leonid Volkov yang terkejut karena namanya ada dalam daftar tersebut, menulis dalam akun Facebook: "Saya bangga bekerja di tim 'ekstremis dan teroris' kami yang bagus."

Ia menambahkan, dengan mendevaluasi arti kata-kata dan membalikkan maknanya, Kremlin menggali lubang yang lebih dalam untuk dirinya sendiri.

"Kremlin melakukan semua yang bisa dilakukan untuk membuat mereka yang masih percaya pada Putin berhenti mempercayainya," katanya.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA