Liga RMOL
Liga RMOL Mobile
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Dokumen Intelijen Rusia: Presiden China Xi Jinping Pertimbangkan Serbu Taiwan pada Musim Gugur

LAPORAN: RENI ERINA
  • Kamis, 17 Maret 2022, 12:14 WIB
Dokumen Intelijen Rusia: Presiden China Xi Jinping Pertimbangkan Serbu Taiwan pada Musim Gugur
Presiden China Xi Jinping/Net
China diduga telah mempertimbangkan untuk meluncurkan invasi ke Taiwan pada musim gugur tahun ini. Jika mengikuti iklim Taiwan, itu kemungkinan terjadi antara September-November.

Rencana rahasia itu terungkap dalam sebuah dokumen intelijen Layanan Keamanan Federal (FSB).

Dokumen itu  berisi mengenai perang di Ukraina yang tampaknya bocor dan dirilis baru-baru ini oleh kepala kelompok hak asasi manusia Rusia Gulagu Net, Vladimir Osechkin, di akun Facebooknya.
Dalam satu dokumen, yang diklaim Osechkin ditulis oleh unit analitis FSB, seorang perwira intelijen mengungkapkan garis waktu asli China untuk menyerang Taiwan sebelum Rusia memulai invasinya.

Dokumen tersebut mencatat bahwa menurut laporan 4 Maret, Presiden Xi Jinping telah mempertimbangkan untuk mengambil alih Taiwan pada musim gugur.

Bagian dari alasan yang diberikan untuk waktu itu adalah bahwa Xi membutuhkan sedikit kemenangannya sendiri untuk terpilih kembali untuk masa jabatan ketiga, mengacu pada Kongres Nasional ke-20 Partai Komunis China, di tengah apa yang digambarkan oleh analis sebagai "kongres kolosal" perebutan kekuasaan di kalangan elit China.
“Namun, setelah peristiwa Ukraina, jendela peluang ini telah ditutup (untuk Xi),” tulis penulis laporan tersebut.

Mengenai keaslian dokumen ini, Christo Grozev, seorang jurnalis Bulgaria yang memenangkan Penghargaan Pers Eropa untuk Jurnalisme Investigasi, memperingatkan di Twitter bahwa Ukraina telah merilis dokumen FSB palsu sebagai bagian dari strategi psyops, meskipun demkian dia menjamin Osechkin sebagai sumber yang memiliki reputasi baik.

Grozev berpendapat bahwa panjang surat menunjukkan keasliannya, berdasarkan alasan bahwa "semakin panjang teks, semakin besar risiko membuat kesalahan."

Dalam tweet lanjutan, Grozev menyatakan bahwa dia telah menunjukkan surat itu kepada dua kontak FSB yang dikonfirmasi dan bahwa mereka tidak ragu bahwa itu ditulis oleh seorang rekan.

Dia juga mencatat bahwa kontak FSB-nya tidak setuju dengan semua kesimpulan analis.
Osechkin mengatakan kepada Taiwan News bahwa agen FSB, yang menyebut dirinya "Angin Perubahan," pertama kali mulai memberikan informasi rahasia kepada Gulagu Net pada 21 Oktober 2021. Dia mengatakan bahwa awalnya, sumber itu akan memberikan informasi terperinci tentang penyiksaan di penjara Rusia.

Namun, seiring waktu, Osechkin mengatakan bahwa perwira itu mulai mengirimkan intelijen tambahan tentang berbagai topik dan terus melakukannya sejak perang di Ukraina dimulai. 
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA