Children in the DPR Korea
Children in the DPR Korea
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Dituduh Berkomplot untuk Menghasut, Aparat Hong Kong Tangkap Veteran Media Au Ka-Lun

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 11 April 2022, 13:54 WIB
Dituduh Berkomplot untuk Menghasut, Aparat Hong Kong Tangkap Veteran Media Au Ka-Lun
Allan Au Ka-lun/Net
Departemen keamanan nasional Kepolisian Hong Kong menangkap Allan Au Ka-lun, seorang veteran media dan mantan pembawa acara program RTHK, pada Senin pagi (11/4) waktu setempat.

Au diduga berkolusi dan menerbitkan publikasi yang menghasut. Laporan media mengatakan kasus tersebut terkait dengan Stand News.

Au dipecat oleh RTHK dari program radionya Open Line Open View pada Juni 2021 di mana dia telah menjabat sebagai pembawa acara selama 11 tahun, dan sebelumnya dia adalah editor dan pembawa acara berita di TVB.

Media lokal HK01 mengatakan penangkapan itu diyakini terkait dengan beberapa artikel komentar Au yang diterbitkan di Stand News sebuah situs berita online yang menghentikan operasinya tahun lalu setelah eksekutif seniornya ditangkap atas tuduhan berkolusi dan menerbitkan beberapa artikel yang menghasut.

Ketika membuat daftar beberapa artikel yang menghasut yang diterbitkan oleh Stand News, Ta Kung Pao mengatakan dalam sebuah artikel Desember lalu bahwa artikel itu diterbitkan oleh Au, yang juga merupakan editorial pembukaan Apple Daily berjudul “Kami milik Hong Kong.”

Artikel tersebut secara terang-terangan mengklaim bahwa undang-undang keamanan nasional untuk Hong Kong telah menggantikan semua undang-undang lain di Hong Kong dan sangat merusak hak asasi manusia dan supremasi hukum kota tersebut.

Apple Daily, tabloid yang digambarkan oleh politisi dan media Barat sebagai sebagai pembela kebebasan berbicara, mengeluarkan salinan cetak terakhirnya pada Juni 2021, setelah beberapa eksekutif seniornya ditangkap karena melanggar undang-undang keamanan nasional untuk Hong Kong. Aset senillai 2,3 juta dolar AS miliknya juga dibekukan selama penyelidikan lanjutan.

"Dari Juli 2020 hingga November 2021, Stand News menerbitkan banyak artikel yang menghasut untuk membangkitkan ketidaksukaan dan kebencian publik terhadap supremasi hukum dan pemerintah, menghasut penduduk Hong Kong untuk menentang supremasi hukum," kata Kepolisian Hong Kong.

Menurut Undang-undang Kejahatan, setiap niat menghasut yang membawa kebencian atau penghinaan atau menimbulkan ketidakpuasan terhadap administrasi peradilan di Hong Kong, dan siapa pun yang mencetak dan menawarkan untuk dijual publikasi hasutan akan menghadapi denda dan penjara tertentu selama dua atau tiga tahun.

John Lee Ka-chiu, mantan Kepala Sekretaris Administrasi Hong Kong yang baru-baru ini mengumumkan pencalonan untuk pemilihan Kepala Eksekutif mendatang, mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa Undang-Undang Dasar dengan jelas menetapkan kebebasan berbicara dan kebebasan pers, ketika diminta untuk mengomentari kasus tersebut.

"Setiap komentar dan hak yang dijamin oleh Undang-Undang Dasar sejalan dengan aturan internasional, dan setiap orang berada di bawah perlindungan penuh dalam hal kebebasan berbicara dan kebebasan pers selama mereka mengikuti kerangka hukum, dan mereka memiliki ruang yang cukup untuk kebebasan," kata Lee. 
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA