Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Presiden Yaman Diduga Mundur Usai Diancam Putra Mahkota Arab Saudi

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Senin, 18 April 2022, 10:54 WIB
Presiden Yaman Diduga Mundur Usai Diancam Putra Mahkota Arab Saudi
Presiden Yaman Abdrabbuh Mansur Hadi dan Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman Al Saud (MBS)/Net
Pengunduran diri Presiden Yaman Abdrabbuh Mansur Hadi bulan lalu diduga dilakukan usai ia mendapatkan tekanan dari Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman Al Saud (MBS).

Menurut laporan The Wall Street Journal pada Minggu (17/4), MBS disebut telah menyerahkan dekrit tertulis kepada Hadi di sela-sela pembicaraan di Riyadh. Di dalamnya ditetapkan keputusan untuk pendelegasian kekuasaan ke dewan kepresidenan.

MBS mengatakan kepada Hadi bahwa para pemimpin Yaman lainnya telah sepakat bahwa sudah waktunya bagi ia melepaskan kekuasaan. Jika ia enggan mundur, Arab Saudi mengancam akan merilis bukti dugaan kegiatan korupsi yang dilakukannya.

Seorang pejabat Saudi mengungkap saat ini Hadi berada di bawah tahanan rumah de facto di Riyadh, dan komunikasinya telah dibatasi. Namun sejumlah pejabat membantah kabar tersebut.

Awal bulan ini, Presiden Yaman Abdrabbuh Mansur Hadi mengundurkan diri setelah tujuh tahun perang di negara itu dan menyerahkan kekuasaannya kepada dewan presiden yang baru dibentuk, yang terdiri dari delapan pemimpin politik, termasuk Dewan Transisi Yaman Selatan separatis yang memerintah di selatan, tetapi tidak termasuk Houthi.

Pembentukan dewan diumumkan setelah konsultasi antar-Yaman di Riyadh, di mana kepemimpinan Saudi meminta dewan untuk memulai pembicaraan dengan Houthi untuk membangun perdamaian di Yaman.

ARTIKEL LAINNYA