Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

China: AS Tidak Tertarik pada Perdamaian di Ukraina, Segala Cara Dilakukan agar Perang Terus Berlangsung

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 30 April 2022, 06:26 WIB
China: AS Tidak Tertarik pada Perdamaian di Ukraina, Segala Cara Dilakukan agar Perang Terus Berlangsung
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin melakukan kunjungan ke Kiev pada Minggu 24 April 2022 dan bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky/Net
Konflik berlarut-larut yang terjadi antara Rusia dan Ukraina saat ini tidak bisa dilepaskan dari campur tangan Pemerintah Amerika Serikat. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian menyinggung hal itu dalam sebuah pengarahan pada Jumat (29/4).

AS tidak tertarik pada perdamaian di Ukraina, menurut Zhao, tetapi sebaliknya melakukan segala yang bisa dilakukan agar konflik di negara itu berlangsung selama mungkin.

“Sementara komunitas internasional menyerukan diakhirinya permusuhan, AS terus menambahkan bahan bakar ke api dan menunjukkan kesiapan untuk berperang sampai terakhir,” tegas Zhao, mengacu pada bantuan keuangan yang sedang berlangsung dan pengiriman senjata dari Washington ke Kiev, seperti dikutip dari Xinhua.

“Tujuan mereka sebenarnya bukan untuk mencapai perdamaian, tetapi memastikan konflik terus berlanjut. Seperti yang (Amerika) katakan sendiri, mereka ingin melemahkan Rusia,” katanya.

“Mengenai apakah AS membawa perdamaian atau perang, keamanan atau kekacauan �" saya kira kita semua tahu jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu,” tambah juru bicara itu.

Awal pekan ini, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengakui dengan membantu Kiev Washington ingin melihat “Rusia melemah hingga tidak dapat melakukan hal-hal seperti yang telah dilakukannya dalam menginvasi Ukraina.”

Sebelumnya pada Kamis (28/4), Presiden AS Joe Biden meminta Kongres untuk tambahan 33 miliar dolar AS dalam pendanaan untuk menopang Ukraina dalam konflik yang sedang berlangsung dengan Rusia.

Pada hari yang sama, anggota parlemen AS memberikan suara dalam skema pinjaman-sewa untuk Kiev. Jika disetujui oleh Presiden Joe Biden, akan lebih mudah bagi Washington untuk mengirim senjata ke Ukraina, tetapi negara itu pada akhirnya harus membayar pengiriman itu. Moskow telah memperingatkan bahwa langkah itu bisa membuat Ukraina jatuh ke dalam lubang utang yang akan mempengaruhi bangsa selama beberapa generasi.

Peristiwa di Ukraina telah menambah lebih banyak ketegangan pada hubungan antara Washington dan Beijing. Terlepas dari semua upayanya, pemerintahan Biden tidak dapat menekan China untuk mengutuk Rusia dan bergabung dengan sanksi internasional terhadapnya.

Beijing telah menyerukan perdamaian di Ukraina, tetapi menyalahkan pecahnya konflik di AS dan dorongannya untuk memperluas NATO dekat dengan perbatasan Rusia.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA