Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Para Pemimpin Negara-negara CSTO Mengadopsi Pernyataan Bersama

LAPORAN: RENI ERINA
  • Selasa, 17 Mei 2022, 07:26 WIB
Para Pemimpin Negara-negara CSTO Mengadopsi Pernyataan Bersama
Anggota CSTO disambut di Istana Kremlin, Senin 16 Mei 2022/Net
Kepala negara dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) menandatangani sejumlah dokumen multilateral setelah pertemuan puncak yang berlangsung di Moskow, Senin (16/5).

Di antaranya, sebuah pernyataan sehubungan dengan peringatan 30 tahun perjanjian dan peringatan 20 tahun CSTO.

Dokumen tersebut mencatat bahwa operasi penjaga perdamaian CSTO di Kazakhstan, yang dilakukan pada Januari 2022, mengkonfirmasi kesiapan pasukan kolektif untuk secara efektif menyelesaikan tugas-tugas untuk memastikan keamanan negara-negara anggota.

Operasi tersebut juga menunjukkan kepada masyarakat internasional tentang kemampuan CSTO dalam menyelesaikan misi, dengan demikian menunjukkan status tinggi CSTO dalam sistem organisasi internasional dan regional.

“Kami puas dengan interaksi kami yang berkembang di arena internasional. Kami siap untuk memperdalam kerja sama dengan PBB, organisasi dan negara internasional dan regional yang tertarik lainnya,” kata pernyataan itu, seperti dikutip dari TASS.

CSTO adalah organisasi keamanan internasional yang terdiri dari enam negara anggota: Rusia, Armenia, Belarusia, Kazakhstan, Kirgistan, dan Tajikistan.

Perjanjian Keamanan Kolektif ditandatangani pada 15 Mei 1992 di Tashkent. Dewan Keamanan Kolektif adalah badan tertinggi CSTO. Ini termasuk kepala negara bagian yang menjadi anggota organisasi.

Para pemimpin dalam pernyataan yang ditandatangani juga menguraikan pandangan mereka tentang keprihatinan menggunakan kekuatan untuk campur tangan urusan dalam negeri negara lain yang sedang dalam situasi krisis, melewati norma dan prinsip hukum internasional, menggunakan ancaman penggunaan kekuatan untuk menyelesaikan konflik yang melanggar Piagam PBB.

"Kami prihatin dengan 'campur tangan dalam urusan internal', penggunaan sanksi sepihak dan pembatasan yang melanggar hak prerogatif Dewan Keamanan PBB, manifestasi standar ganda, kebencian dan intoleransi,”  kata para pemimpin CSTO.

Negara-negara CSTO juga menegaskan bahwa mereka akan secara konsisten memastikan keamanan, kedaulatan, dan integritas wilayah negara-negara anggotanya, bekerja untuk memperkuat keamanan global dan regional, penyelesaian masalah internasional yang adil berdasarkan norma-norma dan prinsip-prinsip hukum internasional yang diakui secara universal.

Pertemuan pada Senin itu dihadiri oleh Putin, Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan, Presiden Belarus Alexander Lukashenko, Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev, Presiden Kyrgyzstan Sadyr Japarov dan Presiden Tajikistan Emomali Rahmon.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA