Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Pernah Sukses Basmi Cacar, Beijing Siapkan Tindakan untuk Hadapi Kemungkinan Monkeypox Masuk ke China

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 21 Mei 2022, 07:52 WIB
Pernah Sukses Basmi Cacar, Beijing Siapkan Tindakan untuk Hadapi Kemungkinan Monkeypox Masuk ke China
Ilustrasi/Net
Maraknya wabah cacar monyet di Eropa dan Amerika Serikat menjadi perhatian warga dan ahli di China.

Sambil menyerukan persiapan mempertimbangkan risiko kasus cacar monyet yang diimpor ke China, para ahli di negara itu mencoba meredakan kekhawatiran publik, mencatat bahwa kemungkinan wabah cacar monyet skala besar di negara itu rendah.

Sembilan kasus strain Afrika Barat telah dilaporkan di Inggris. Portugal telah mencatat lima kasus yang dikonfirmasi, dan Spanyol sedang menguji 23 kasus potensial. Tidak ada negara yang melaporkan kasus sebelumnya. AS juga telah melaporkan satu kasus.

Cacar monyet atau Monkeypox adalah virus yang ditularkan ke manusia dari hewan dengan gejala yang sangat mirip dengan yang terlihat di masa lalu pada pasien cacar, meskipun secara klinis kurang parah, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Sejak pertama kali diidentifikasi pada manusia pada tahun 1970 di Republik Demokratik Kongo, penyakit ini jarang menyebar di tempat lain, sehingga lonjakan kasus yang tidak biasa ini di luar benua Afrika, yang oleh para ahli dianggap "langka", telah memicu kekhawatiran global.

"Kasus yang jarang terjadi di luar Afrika dapat berarti potensi epidemi di tempat-tempat ini. Kita harus memperhatikannya dengan seksama," kata seorang ahli imunologi China yang berbasis di Beijing, seperti dikutip dari Global Times, Jumat (20/5).

Pakar tersebut mengatakan bahwa jika perlu, China dapat menerapkan tindakan karantina terhadap cacar monyet pada kedatangan internasional dari tempat-tempat yang menghadapi peningkatan infeksi cacar monyet.  

Tetapi virus itu tidak menimbulkan ancaman besar bagi China, kata pakar itu, mencoba meredakan kekhawatiran publik. Dia menjelaskan bahwa, meskipun tingkat kematian yang tinggi sebanding dengan SARS, virus monkeypox kurang menular.

Perkiraan keseluruhan kasus kematian dari SARS adalah sekitar 14 sampai 15 persen dan tingkat kematian kasus cacar bisa setinggi 30 persen.

Para ahli juga mengatakan bahwa China memiliki aturan karantina yang sangat ketat pada hewan impor, terutama hewan pengerat dari mana virus itu berasal.

"Pengalaman sukses China dalam menghilangkan cacar juga akan membantu negara itu bertindak jika monkeypox memasuki perbatasan China," catat para ahli.  

China berhenti memvaksinasi cacar pada tahun 1982. Negara itu mengembangkan vaksin cacar pada tahun 1926 dan menghilangkan penyakit tersebut pada tahun 1961, 14 tahun sebelumnya sebelum WHO menyatakan bahwa cacar telah dieliminasi di Asia.  

Cacar monyet biasanya disertai dengan demam, ruam dan pembengkakan kelenjar getah bening dan dapat menyebabkan berbagai komplikasi medis. Biasanya penyakit ini sembuh sendiri dengan gejala yang berlangsung dari dua hingga empat minggu. Kasus yang parah dapat terjadi.

WHO mengatakan, dalam beberapa waktu terakhir, rasio kematian kasus sekitar 3-6 persen.

"Cacar monyet ditularkan ke manusia melalui kontak dekat dengan orang atau hewan yang terinfeksi, atau dengan bahan yang terkontaminasi virus," kata WHO, mencatat bahwa virus ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak dekat dengan lesi, cairan tubuh, tetesan pernapasan dan terkontaminasi. bahan seperti tempat tidur.

Di Inggris, kasus-kasus terjadi sebagian besar di antara pria yang diidentifikasi sebagai gay, biseksual atau pria yang berhubungan seks dengan pria.

Pakar Inggris juga telah memperingatkan bahwa kasus-kasus di luar Afrika dapat menunjukkan cara baru penyebaran atau perubahan virus, yang "semuanya harus ditentukan." Tetapi mereka mencatat bahwa kemungkinan epidemi cacar monyet nasional seperti Covid-19 rendah.

"Tidak ada vaksin khusus untuk cacar monyet, tetapi vaksin cacar dilaporkan hingga 85 persen efektif melawan cacar monyet," menurut WHO.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA