Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Sanggupi Permintaan Moskow Bayar Gas dengan Rubel, Austria Akhirnya Buka Rekening di Gazprombank

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 21 Mei 2022, 10:28 WIB
Sanggupi Permintaan Moskow Bayar Gas dengan Rubel, Austria Akhirnya Buka Rekening di Gazprombank
Gazprombank/Net
Demi menyanggupi persyaratan Moskow untuk membayar gas Rusia dengan rubel, konglomerat minyak dan gas Austria OMV akhirnya membuka rekening dengan Gazprombank.

Disampaikan OMV pada Jumat malam (20/5), skema tersebut tidak melanggar embargo UE saat ini terhadap Moskow.

"Kami telah menerapkan proses pembayaran yang tidak melanggar sanksi dan memastikan pembayaran tepat waktu untuk pasokan gas," kata juru bicara OMV kepada Reuters, seperti dikutip dari RT, Sabtu (21/5).

“Kami menganggap kewajiban pembayaran kami dipenuhi dengan transfer jumlah dalam euro," katanya.

Menghadapi larangan perdagangan euro dan dolar, Moskow memperkenalkan mekanisme baru untuk pembayaran gas dari negara-negara "tidak ramah" pada akhir Maret lalu.

Negara-negara yang memberlakukan sanksi terhadap Rusia harus membuat akun di Gazprombank, di mana pembayaran dalam mata uang pilihan mereka akan dikonversi ke rubel untuk pembayaran akhir. Pada 12 Mei, total 20 perusahaan Eropa telah membuka rekening tersebut.

Beberapa, seperti Finlandia, telah menolak, dan sebagai akibatnya Rusia telah mengkonfirmasi akan menghentikan pasokan mereka pada hari Sabtu.

Polandia, Belanda, Denmark, Bulgaria, Inggris, Slovenia, dan negara-negara Baltik termasuk di antara negara-negara yang secara terbuka menolak mekanisme pembayaran baru.

"Rusia tidak akan memasok gas alam gratis ke negara-negara yang menolak untuk menghormati mekanisme pembayaran baru," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada hari Jumat.

"Jelas, tidak ada yang akan memberikan apa pun kepada siapa pun secara gratis," ujarnya.

Sementara AS telah mendesak negara-negara UE untuk beralih dari impor Rusia ke gas alam cair (LNG) Amerika yang jauh lebih langka – dan mahal. Dan bagi banyak negara, ini bukan pilihan.

“Austria 80 persen bergantung pada gas Rusia. Meskipun menyakitkannya, embargo gas saat ini tidak mungkin bagi kami, seperti halnya untuk beberapa negara lain. Inti dari sanksi adalah membiarkan kami bertahan lebih lama dari (Presiden Rusia) Vladimir Putin, dan kami tidak dapat melakukannya tanpa gas,” kata menteri energi Leonore Gewessler dalam sebuah wawancara bulan lalu.

Embargo anti-Rusia telah menyebabkan lonjakan tajam dalam biaya hidup di seluruh Uni Eropa, dengan Austria mencatat inflasi tertinggi dalam 40 tahun pada April 2022.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA