Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Presiden Raisi: Iran Tidak Ragu Membalaskan Dendam Kolonel IRGC yang Ditembak Mati di Teheran

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Senin, 23 Mei 2022, 17:23 WIB
Presiden Raisi: Iran Tidak Ragu Membalaskan Dendam Kolonel IRGC yang Ditembak Mati di Teheran
Penembakan anggota senior IRGC, Kolonel Hassan Sayad Khodayari di Teheran/Net
Iran memperingatkan akan membalas pembunuhan seorang kolonel Pengawal Revolusi (IRGC) yang ditembak mati di Teheran.

Anggota senior IRGC, Kolonel Hassan Sayad Khodayari meninggal dunia ditembak mati di luar rumah oleh penyerang bersepeda motor pada Minggu (22/5).

Itu menjadi pembunuhan terkenal di Iran sejak pembunuhan ilmuwan nuklir, Mohsen Fakhrizadeh pada November 2020 dan Mayor Jenderal Qassem Soleimani pada awal 2020.

"Saya bersikeras pada pengejaran serius (para pembunuh) oleh pejabat keamanan, dan saya tidak ragu bahwa darah martir besar ini dibalaskan," kata Presiden Ebrahim Raisi, seperti dikutip The Guardian.

“Tidak ada keraguan bahwa tangan arogansi global dapat terlihat dalam kejahatan ini,” tambahnya.

Pernyataan itu disampaikan sesaat sebelum mengunjungi Oman, di mana dia akan bertemu dengan Sultan Haitham, sultan Oman.

Pemakaman Khodayari dijadwalkan berlangsung di Teheran pada Senin pukul 5 sore waktu setempat.

Khodayari digambarkan sebagai "pelindung tempat suci". Itu adalah istilah yang digunakan untuk mereka yang bekerja atas nama republik Islam di Suriah atau Irak.

IRGC mengatakan mereka telah menangkap beberapa beberapa anggota badan intelijen Israel, Mossad.

Pembunuhan Khodayari terjadi ketika negosiasi antara Iran dan kekuatan dunia untuk memulihkan kesepakatan nuklir 2015 terhenti sejak Maret.

ARTIKEL LAINNYA