Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Jika Washington Terus Ikut Campur Urusan Taiwan, Hubungan China-AS akan Seperti Titanic yang Menabrak Gunung Es

LAPORAN: RENI ERINA
  • Selasa, 24 Mei 2022, 08:36 WIB
Jika Washington Terus Ikut Campur Urusan Taiwan, Hubungan China-AS akan Seperti Titanic yang Menabrak Gunung Es
Ilustrasi/Net
Pernyataan bahwa Amerika Serikat akan mengirim bantuan militer seandainya China mengambil alih Taiwan mendapat tanggapan dari sejumlah pengamat di Beijing.

Mereka menilai, apa yang disampaikan Biden selama kunjungannya ke Jepang telah melubangi kebijakan 'Satu China', dan hal itu telah menyebabkan oposisi kuat Tiongkok.

Analis memperingatkan bahwa ketika AS dan ujung tombaknya, terutama Jepang, menggunakan krisis Ukraina untuk mempromosikan pertempuran kognitif dalam  membantu 'kemerdekaan de facto' Taiwan, skema mereka tersebut akan menghadapi respons yang lebih kuat dari daratan China.

Biden, saat berbicara dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida setelah pertemuan puncak pertama mereka pada Senin (23/5), mengatakan bahwa AS akan campur tangan secara militer jika China mengambil pulau Taiwan dengan paksa.

Kata-kata Biden telah menarik perhatian banyak media global yang menjadi berita utama mereka.

Kementerian Luar Negeri China telah menyatakan penentangannya yang kuat terhadap pernyataan Biden.
Pada konferensi pers rutin, Senin (23/5), juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan bahwa Taiwan adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari China dan masalah Taiwan adalah murni urusan dalam negeri China, yang memungkinkan tidak ada campur tangan dari pasukan asing.

Ini bukan pertama kalinya Biden membuat jaminan keamanan Taiwan dan pernyataan ini bukan kesalahan tetapi sinyal berbahaya bahwa AS akan lebih jauh membatalkan kebijakan satu-China, kata para analis.

Oktober 2021, Biden mengatakan bahwa AS akan melindungi Taiwan jika terjadi "serangan" daratan China. Dan seperti yang terjadi pada tahun 2021, seorang pejabat anonim dari Gedung Putih segera keluar dan dikutip oleh Reuters mengatakan tidak akan ada perubahan pada kebijakan AS terhadap Taiwan.

"Seperti sambutannya pada bulan Oktober, apa yang dikatakan Biden pada hari Senin tidak konsisten dengan posisi tradisional pemerintah AS mengenai masalah ini yang biasanya digambarkan sebagai 'ambiguitas strategis' dan bersama dengan serangkaian langkah, pemerintah Biden mengambil langkah lebih jauh untuk melubangi. kebijakan satu-China," kata Da Wei, direktur Pusat Keamanan Internasional dan Strategi Universitas Tsinghua di Beijing, seperti dikutip dari Global Times, Selasa (24/5).

Da mencatat bahwa Biden juga dengan licik meninggalkan ruang bagi AS pada topik tersebut.

Mengirim pasukan adalah campur tangan militer, menawarkan senjata dan intelijen militer dan melakukan penyelamatan juga dapat diartikan sebagai 'campur tangan secara militer', menurut Da.

"Pemerintahan Biden memainkan kartu di pulau itu untuk tidak hanya melayani politisi pro-Taiwan di AS tetapi juga untuk melayani strateginya terhadap China," kata Da.

"Jika pemerintahan Biden bersikeras melakukannya, hubungan China-AS akan seperti Titanic yang menabrak gunung es - berakhir dengan krisis atau lebih buruk," ujarnya.

Sun Chenghao, seorang peneliti dari Pusat Keamanan Internasional dan Strategi Universitas Tsinghua, mengatakan AS mencoba menyamakan masalah Ukraina dengan permasalahan Taiwan dan menggunakannya untuk menyangkal kedaulatan China atas Taiwan.

"Ukraina dan pulau Taiwan benar-benar berbeda. Dengan sengaja menggabungkan keduanya, AS mencoba menyesatkan negara-negara Asia-Pasifik dan membuat mereka berpikir bahwa kawasan Asia-Pasifik berisiko mengalami konflik serupa," kata Sun.

"Pernyataan seperti itu dapat menambah legitimasi pada 'Strategi Asia-Pasifik' AS dan campur tangannya dalam masalah Taiwan," ujarnya.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA