Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

FBI Ringkus Pria Irak atas Tudingan Berkomplot dengan ISIS dalam Rencana Pembunuhan George Bush

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 25 Mei 2022, 16:02 WIB
FBI Ringkus Pria Irak atas Tudingan Berkomplot dengan ISIS dalam Rencana Pembunuhan George Bush
Ilustrasi/Net
Pihak berwenang AS mendakwa seorang warga negara Irak yang tinggal di Amerika Serikat karena terlibat dalam skema pembunuhan mantan Presiden George W. Bush.

Departemen Kehakiman AS mengatakan tersangka dituduh berencana membantu anggota kelompok teroris Negara Islam (IS atau ISIS) masuk ke Amerika dan membunuh mantan presiden.

"Satuan tugas terorisme FBI menangkap Shihab Ahmed Shihab Shihab, 52, pada hari Selasa karena "membantu dan bersekongkol untuk membunuh mantan Presiden Amerika Serikat George W. Bush, di antara tuduhan lainnya, " kata Dephan AS, seperti dikutip dari AFP, Rabu (25/5).

Shihab diduga melakukan perjalanan ke Dallas, Texas awal tahun ini untuk mengawasi rumah Bush, dan menerima puluhan ribu dolar pada akhir 2021 untuk membantu menyelundupkan anggota ISIS ke negara itu melalui perbatasan selatan sambil bekerja dengan sumber rahasia FBI.

"Pria itu tiba di AS pada tahun 2020 dengan visa pengunjung yang diperoleh dengan bantuan "kontraktor Irak-Amerika yang korup di kedutaan AS, dan bekerja di sejumlah pekerjaan di sekitar Ohio dan Indiana sejak saat itu," klaim FBI.

Shihab muncul di pengadilan federal pada hari Selasa, dan selain dakwaan terkait dengan percobaan pembunuhan terhadap seorang mantan pejabat AS – yang diancam hukuman hingga 20 tahun penjara – ia juga didakwa karena mencoba membawa seseorang secara ilegal ke AS, ancaman hukumannya 10 tahun penjara.

Pemerintahan Bush membuat sejumlah klaim tentang pemerintah pemimpin Irak Saddam Hussein, termasuk memiliki senjata pemusnah massal yang mengancam Eropa dan diam-diam bersekutu melawan AS dengan Al-Qaeda, kelompok teroris di baliknya. serangan September 2001.

Tuduhan yang salah itu digunakan untuk membenarkan invasi ke Irak pada tahun 2003 kepada publik Amerika.

Pendudukan pimpinan AS oleh pasukan NATO menjerumuskan negara Timur Tengah ke dalam kekacauan, menyebabkan ratusan ribu kematian dan riak ketidakstabilan yang menyebar ke seluruh wilayah.

Negara Islam, kelompok teroris Sunni yang tumbuh dalam kekuasaan pada tahun 2014 dan berusaha untuk menciptakan negara baru di dalam wilayah Irak dan Suriah, dimulai sebagai kelompok militan dalam kekacauan pasca-invasi.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA