Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Ditekan Uni Eropa, Serbia Pertimbangkan Kemungkinan Jatuhkan Sanksi untuk Rusia

LAPORAN: RENI ERINA
  • Kamis, 26 Mei 2022, 16:20 WIB
Ditekan Uni Eropa, Serbia Pertimbangkan Kemungkinan Jatuhkan Sanksi untuk Rusia
Presiden Serbia Aleksandar Vucic
Meskipun mengaku mendapt tekanan dari negara-negara Uni Eropa, Serbia masih mempertahankan keputusannya untuk tidak ikut memberi sanksi kepada Rusia, setidaknya sampai saat ini.

Namun demikian, Presiden Aleksandar Vucic mengatakan dalam sebuah wawancara di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Rabu (25/5), bahwa kemungkinan menjatuhkan saksi tetap ada.

“Saat ini tidak ada kemungkinan seperti itu,” kata Vucic kepada RTS ketika ditanya apakah Serbia dapat menjatuhkan sanksi terhadap Moskow, seperti dikutip dari RT, Kamis (26/5).

“Saya tidak tahu apa yang akan dibawa kehidupan dan bagaimana semuanya akan terlihat di masa depan," tambahnya.

“Kami memperhatikan kepentingan kami sendiri,” lanjut Vucic.

“Siapa yang tahu ancaman seperti apa yang mungkin kita hadapi, tetapi seperti yang Anda lihat, sudah 90 hari dan Serbia mempertahankan kebijakannya, satu-satunya negara di seluruh Eropa. Sebuah negara kecil dengan orang-orang dalam jumlah kecil tetapi sangat bangga mengikuti kebijakannya sendiri – bukan pro-Rusia, bukan pro-Barat, tetapi miliknya sendiri,” katanya.

AS dan sekutunya telah menekan Beograd untuk bergabung dengan embargo mereka terhadap Rusia atas konflik di Ukraina.

Uni Eropa berpendapat, Serbia, sebagai calon untuk bergabung dengan blok tersebut, harus menyelaraskan kebijakan dan undang-undangnya dengan kebijakan Brussel - sesuatu yang sejauh ini telah ditolak Vucic, meskipun ia mempertahankan tujuan strategis pemerintahnya untuk tetap menjadi anggota Uni Eropa.

“Semua orang menentang saya, menyebut saya kambing hitam,” katanya kepada RTS.

Dia mengatakan dia bereaksi terhadap tuntutan UE dengan mengangkat kemunafikan blok tersebut.

“Anda sekarang berbicara tentang integritas teritorial Ukraina, tetapi Anda tidak berbicara seperti itu 23 tahun yang lalu,” kata Vucic, mengacu pada perang NATO 1999 yang mengakibatkan pendudukan provinsi Kosovo di Serbia.

“Hari ini Anda berbicara tentang menghormati resolusi PBB, tetapi Anda melupakan UNSCR 1244 ketika menyangkut kami,” tambahnya.

Resolusi tersebut, yang mendukung gencatan senjata yang mengakhiri perang 78 hari, juga menjamin kedaulatan Serbia atas Kosovo – yang terus diabaikan oleh AS dan sekutunya ketika mereka mendukung deklarasi kemerdekaan provinsi pemberontak itu pada 2008.

“Anda harus memahami Serbia itu istimewa, karena hanya Serbia yang dibom dan diserang oleh negara-negara NATO, banyak di antaranya adalah anggota UE. Jadi, Anda harus mengingatnya saat berbicara dengan kami, ” kata Vucic kepada para pemimpin UE dalam wawancaranya.

Selain tekanan politik dan diplomatik, Serbia telah menghadapi kampanye intimidasi.

Penerbangan antara Beograd dan Moskow telah terganggu oleh lusinan ancaman bom palsu, yang Vucic tuduhkan pada dinas intelijen Ukraina dan negara Uni Eropa yang tidak disebutkan namanya. Ancaman bom palsu juga menargetkan sekolah dan pusat perbelanjaan.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA