Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Sandu: Ada Pelanggaran dalam Investigasi Mantan Presiden Moldova Igor Dodon

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 28 Mei 2022, 14:21 WIB
Sandu: Ada Pelanggaran dalam Investigasi Mantan Presiden Moldova Igor Dodon
Presiden Moldova Maia Sandu/Net
Presiden Moldova Maia Sandu menyoroti pelanggaran yang dilakukan penyelidik saat menyelidiki kasus mantan Presiden Igor Dodon.

"Saya percaya Kejaksaan Agung harus melihat bagaimana tindakan investigasi dilakukan, terutama pada Senin dan Selasa (saat penangkapan terjadi)," kata Sandu dalam jumpa pers, Jumat.

Ia mengatakan, foto-foto yang bocor ke pers menunjukkan pemandangan yang sangat memprihatinkan. Ada pelanggaran yang dilakukan pihak berwenang, katanya dan Moldova berharap ada penjelasan terperinci mengenai hal tersebut tetapi ternyata kejaksaan tidak bisa memberikannya.

"Investigasi terhadap Dodon harus dilakukan dengan sangat transparan," kata Sandu, seperti dikuip dari AFP.

Ia mengingatkan dan berharap "jaksa tidak terlibat dalam permainan politik baik atas kemauan mereka sendiri maupun atas perintah orang lain."

Jika hal itu terjadi, maka Jaksa dan jajarannya akan terkena sanksi yang tidak hanya mendiskreditkan mereka sendiri tetapi juga reformasi dan jalur Eropa.

Igor Dodon yang berkuasa pada 2016 hingga 2020 dan disebut sebut sebagai pemimpin pro-Rusia, ditahan selama 72 jam sejak Selasa (24/5). Kasus pidana telah dibuka terhadapnya atas korupsi pasif, pengkhianatan dan pengayaan gelap. Jaksa telah menggeledah rumahnya dan alamat lainnya, termasuk rumah tersangka kaki tangannya.

Jaksa telah menyelidiki tuduhan bahwa mantan presiden itu mendanai partainya dengan dana dari organisasi kriminal.

Dodon dituding menerima suap pada 2019 dari oligarki Vladimir Plahotniuc, mantan pemimpin Partai Demokrat Moldova. Plahotniuc sejak itu pergi ke pengasingan dan berada di bawah sanksi AS.

Rusia ikut mengawasi kondisi Igor Dodon dan berharap bahwa pihak berwenang Moldova akan mematuhi hak-hak Dodon.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA