Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Sesalkan Keputusan Jerman Kirim Senjata ke Ukraina, Mantan Kepala Intelijen: Sama Saja Mengajak Perang Rusia

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 28 Mei 2022, 17:19 WIB
Sesalkan Keputusan Jerman Kirim Senjata ke Ukraina, Mantan Kepala Intelijen: Sama Saja Mengajak Perang Rusia
Ilustrasi/Net
Keputusan Jerman mengirimkan senjata ke Ukraina dengan maksud membantu melawan Rusia disesalkan mantan kepala intelijen Jerman Hans-Georg Maassen.

Maassen, yang menjabat presiden Kantor Federal untuk Perlindungan Konstitusi dari 2012-2018 itu telah memperingatkan bahwa negaranya sedang "berjalan dalam tidur" ke dalam konfrontasi militer langsung dengan Rusia atas keputusannya mengirimkan senjata ke Ukraina.

Tampil di program 'Khusus' TV Berlin Rabu lalu, Maassen mengatakan dia menentang pengiriman senjata Jerman ke Ukraina, mengutip keputusan sebelumnya oleh Mahkamah Internasional. Ia mengatakan, mengirim pasokan senjata ke salah satu pihak yang bertikai dalam konflik membuat pemasok menjadi pihak yang berkonflik juga.

“Dari sudut pandang saya, ketika kita menyerahkan senjata, bukan helm, bukan perban, itu berarti kita secara otomatis mengambil risiko menjadi pihak yang berperang," kata Maassen, seperti dikutip dari RT, Sabtu (28/5).

"Kami sekarang adalah pihak yang bertikai di pihak Ukraina. Biarkan itu meresap: Kami adalah pihak yang bertikai melawan Rusia," katanya.

Mantan pejabat itu juga mengatakan dia takut dengan kurangnya diskusi publik tentang masalah ini.

Menurutnya, dengan melanjutkan pengiriman senjata ke Ukraina, Jerman bisa menjadi sasaran serangan Rusia tanpa memiliki tujuan yang jelas, tidak seperti Ukraina sendiri, atau Rusia, bahkan AS.

Mantan kepala intelijen melanjutkan dengan berargumen bahwa, bertentangan dengan apa yang dikatakan media Jerman, “Ukraina bukanlah benteng hak asasi manusia, kebebasan, perdamaian dan nilai-nilai Barat. Dia juga meminta para pemimpin Jerman untuk mempertimbangkan mengapa mereka mengekspos negara itu pada bahaya konflik nuklir."

Jerman memiliki sekitar 119 instalasi militer Amerika di wilayahnya, menurut Maassen, yang dapat menjadi sasaran Moskow jika terjadi perang. Dia kemudian menyamakan Jerman dengan "kapal induk" Amerika dengan sekitar 80 juta penduduk asli yang tinggal di dalamnya.

Maassen juga mempertanyakan fungsi pertahanan sipil dan angkatan bersenjata Jerman sendiri jika terjadi perang, sambil berargumen bahwa masyarakat Jerman tidak siap secara mental untuk perang, karena negara tersebut tidak memiliki pengalaman kesulitan yang ditimbulkannya dalam beberapa dekade.

Selain itu, menurut Maassen, konfrontasi yang lebih dalam dengan Rusia tidak akan bijaksana bagi Berlin, karena Jerman bergantung pada impor gas Rusia, dan tidak menghasilkan cukup gandum dan pupuk.

"Namun demikian, Jerman mempertaruhkan keamanannya sendiri dengan mempersenjatai Ukraina," kata mantan pejabat itu.

Pada akhir Februari, beberapa hari setelah Rusia menyerang Ukraina, Kanselir Jerman Olaf Scholz mengumumkan bahwa Berlin akan memberi Kiev rudal anti-pesawat portabel, serta anti-tank. Menurut laporan media, mengutip pejabat Ukraina yang tidak disebutkan namanya, Berlin juga telah memberi negara Eropa Timur itu 100 senapan mesin, 100.000 granat tangan, 2.000 ranjau, dan lebih dari 16 juta butir amunisi.

Saat konflik berkembang, kepemimpinan Ukraina meminta sekutu Baratnya untuk mengirimkan senjata berat juga. Berlin akhirnya memberikan lampu hijau untuk pengiriman kendaraan anti-pesawat Gepard, dengan Kementerian Pertahanan berjanji untuk mengirimkan 15 kendaraan pertama pada bulan Juli.

Scholz juga telah berjanji untuk menyumbangkan tujuh Howitzer 155-mm self-propelled 2000; namun, menurut DW, perangkat keras pertama-tama harus dioperasikan, yang berarti Kiev mungkin tidak akan menerimanya sampai musim panas.

Berlin juga telah menyetujui kesepakatan untuk pabrikan Krauss-Maffei Wegmann untuk mengirimkan beberapa lusin tank Leopard 1. Pengiriman, bagaimanapun, tampaknya limbo, dengan laporan media menyebutkan kurangnya amunisi dan suku cadang.

Pejabat senior Ukraina, termasuk duta besar untuk Jerman, Andrey Melnik, telah berulang kali mengkritik kepemimpinan di Berlin, mengklaim pemerintah Jerman menyeret kakinya pada pengiriman persenjataan berat. Kiev mendesak sekutunya untuk menyerahkan tank Leopard 1 dan kendaraan tempur infanteri Marder sesegera mungkin.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA