Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Pasifik Dihadapkan pada Pilihan atas China yang Akan Mengubahkan Selama Beberapa Dekade

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 01 Juni 2022, 16:08 WIB
Pasifik Dihadapkan pada Pilihan atas China yang Akan Mengubahkan Selama Beberapa Dekade
Upacara peletakan batu pertama Proyek Stadion Pertandingan Pasifik 2023 diadakan di Honiara, Solomon. Lintasan atletik dan lapangan sepak bola dibangun dengan bantuan Tiongkok/Net
China, yang biasanya bergerak lamban, belakangan ini menunjukkan geliatnya di Pasifik. Peringatan para analis selama bertahun-tahun bahwa China akan 'bangkit' nampaknya mendekati kebenaran. Para pejabat telah memperkuat sekutu di pulau-pulau yang tersebar di Samudra Pasifik yang luas lewat diplomasi dan juga mendanai infrastrukturnya.

Harapan China mendaftarkan 10 negara kepulauan Pasifik ke dalam kesepakatan yang pada dasarnya dapat mengubah kemantapan energi di wilayah yang mencakup hampir sepertiga dunia memang harus kandas, setelah pada Senin (30/5) gagal mencapai konsesus. Namun, Beijing mungkin tidak akan diam begitu saja menerima kegagalannya.

Menteri luar negeri China Wang Yi telah memulai perjalanan "luar biasa dan belum pernah terjadi sebelumnya" dengan melintasi Pasifik sejak 26 Mei hingga 4 Juni. Ia akan mengunjungi delapan negara dalam 10 hari. Kunjungan dengan membawa kesepakatan yang diusulkan oleh China itu akan secara dramatis memperluas pengaruh keamanan di Pasifik.

Wang mendarat di Kepulauan Solomon sebelum pindah ke Kiribati dan Samoa pada keesokan harinya, menyusul ke Fiji, Vanuatu, Tonga, Papua Nugini, dan Timor-Leste.

Beberapa negara yang dikunjungi Wang, seperti Kiribati, termasuk di antara banyak negara yang paling sulit untuk dikunjungi selama pandemi, karena aturan perbatasan yang paling ketat.

Perjalanan Wang tentu saja sangat 'luar biasa' dan sebuah prestasi, seperti yang disampaikan George Carter, seorang analis pada divisi Urusan Pasifik di Universitas Nasional Australia.

“Untuk meminta seorang menteri luar negeri pergi ke negara seperti Kiribati yang masih dalam penguncian internasional, untuk meminta seorang menteri luar negeri bertemu Fiamē (Naomi) Mataʻafa, perdana menteri baru Samoa], yang belum pernah bertemu dengan para menteri atau pemimpin Australia atau Selandia Baru, ini adalah pertanda sinyal besar,” kata Carter, seperti dikutip dari The Guardian.

Jonathan Pryke, direktur program Kepulauan Pasifik Institut Lowy di Sydney, menyebutkan perjalanan Wang sebagai  “maraton yang luar biasa dan belum pernah terjadi sebelumnya yang akan membuat banyak orang di barat gugup. Bukan hanya apa yang menandakan perjalanan itu untuk keterlibatan kembali China pasca-Covid dengan kawasan itu, tetapi jenis kesepakatan apa yang akan dia tandatangani dengan rekan-rekan di sepanjang jalan”

Perhentian pertama Wang adalah Kepulauan Solomon, yang menandatangani perjanjian keamanan kontroversial dengan China bulan lalu. Perjanjian itu telah memicu kekhawatiran terburuk Canberra dan Washington, yang telah lama mencari indikator bahwa China mungkin akan mendirikan pangkalan angkatan laut di pulau-pulau Pasifik.

Pakta China-Kepulauan Solomon, yang belum dipublikasikan, namun rancangannya bocor secara online, tampaknya mengizinkan pangkalan semacam itu, memungkinkan militer China untuk melakukan pengisian logistik kemungkinan dan transisi di Kepulauan Solomon, hal yang dibantah oleh Perdana Menteri Kepulauan Solomon Manasseh Sogavare.

Kesepakatan Solomon-China hanyalah permulaan. Tur besar Wang ke Pasifik disebut-sebut sebagai kelanjutan  tentang kesepakatan keselamatan di seluruh wilayah.

Kesepakatan – yang diusulkan antara China dan 10 negara Pasifik – mencakup segala hal mulai dari ruang perdagangan gratis dengan daerah tersebut, bantuan Covid, hingga pengiriman rombongan karya seni ke pulau-pulau tersebut.

Ini akan menyiratkan perubahan penting dalam tatanan keamanan regional. Negara-negara kepulauan Pasifik seolah akan mengalami tarik-menarik geopolitik antara China dan AS dan sekutunya.

“(China) perlahan-lahan meningkatkan keterlibatan diplomatik dan ekonominya di Pasifik,” kata Carter. “Tapi sekarang dengan Kepulauan Solomon, itu membuka pintu kemungkinan lain dalam hal keterlibatan dengan China.”

Begitu pintu terbuka, kata Carter, transfer untuk China dari kaki tangan keuangan dan pertumbuhan ke peserta keamanan di wilayah itu, akan  terjadi dengan cara yang sangat cepat.

Mengenai harapan China yang kandas untuk mendaftarkan 10 negara kepulauan Pasifik ke dalam kesepakatan, telah dikonfirmasi oleh Perdana Menteri Fiji Frank Bainimarama.

“Seperti biasa, kami mengutamakan konsensus di antara negara-negara kami dalam setiap diskusi tentang perjanjian regional baru,” katanya.

Anadolu Agensi
pada Senin (30/5) melaporkan, Bainimarama telah berbicara pada konferensi pers bersama dengan Wang Yi di Fiji setelah memimpin pertemuan kedua negara-negara China dan Kepulauan Pasifik.

Beijing telah mengusulkan kesepakatan di seluruh kawasan yang mencakup perdagangan bebas, kerja sama polisi, dan ketahanan bencana.

Wang dengan penuh percaya dili mengatakan bahwa kunjungannya ke Fiji “sangat sukses.”

Menanggapi apa yang disebutnya 'kecemasan dan kegugupan' dari beberapa negara mengenai kebijakan China di negara-negara Kepulauan Pasifik, Wang mengatakan; China mendukung dunia berkembang, khususnya negara-negara kecil dan menengah.”

Fiji adalah pemberhentian keempat Wang, setelah kunjungan ke Kepulauan Solomon, Kiribati, dan Samoa.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA